OJK Diminta Telusuri Larinya Dana Brent Ventura Senilai Rp 859 Miliar

Iwan Supriyatna
OJK Diminta Telusuri Larinya Dana Brent Ventura Senilai Rp 859 Miliar
Gedung Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Jakarta Pusat. [Suara.com/Adhitya Himawan]

"Kami butuh kepastian soal pengembalian uang kami,"

Suara.com - Otoritas Jasa Keuangan ( OJK ) diminta segera mengambil tindakan atas lambannya pengembalian dana senilai Rp 859 miliar yang disetor 532 investor ke PT Brent Ventura dan PT Brent Securities .

Pasalnya, sejak kasus investasi berbalut Medium Term Notes (MTN) ini berstatus PKPU pada Januari 2016 silam, manajemen Brent Ventura dan Brent Securities baru satu kali melakukan pembayaran ke nasabah atau kreditur.

"Kami butuh kepastian soal pengembalian uang kami karena masalah investasi bodong ini tidak ada kejelasan. Minimal kami tahu motif dan larinya uang nasabah kemana," ujar salah satu debitur Brent Securities, Hartono dalam keterangannya, Senin (21/1/2019).

Menyusul adanya dugaan praktik pencucian uang, Hartono bersama kreditur lainnya berniat melaporkan pemiliki Brent Ventura dan Brent Securities, Yandi Suratna Gondoprawiro dalam kasus pencucian uang.

Saat ini, Yandi Suratna Gondoprawiro sendiri telah berstatus terpidana dengan hukuman penjara 2,5 tahun yang diputus Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Kota Kediri.

Yandi pun tercatat pernah menunjuk sejumlah penasihat hukum mulai dari Rudyantho and Partners, Hermanto Barus, hingga Elza Syarief and Partners.

"Kami lihat juga ada indikasi pencucian uang di sini. Nanti para korban akan kembali melaporkan," tegas Hartono.

Komentar

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS