Suramnya Prospek Ekonomi Global Versi IMF

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Suramnya Prospek Ekonomi Global Versi IMF
Ilustrasi IMF. (Shutterstock)

Situasi ekonomi global pada tahun ini akan lebih parah jika dibandingkan dengan krisis ekonomi yang terjadi pada 2008-2009 lalu.

Suara.com - International Monetary Fund (IMF) menyebut bahwa akibat perang dagang antara AS dan China membuat situasi ekonomi global pada tahun ini akan lebih parah jika dibandingkan dengan krisis ekonomi yang terjadi pada 2008-2009 lalu.

IMF menambahkan, bahwa prospek ekonomi dapat menjadi jauh lebih gelap jika ketegangan perang dagang tetap tidak terselesaikan.

IMF mengatakan proyeksi Outlook Ekonomi Dunia terbarunya menunjukkan pertumbuhan PDB 2019 sebesar 3,0 persen, turun dari 3,2 persen dalam perkiraan Juli, sebagian besar karena meningkatnya dampak dari gesekan perdagangan global.

Prakiraan tersebut menetapkan latar belakang yang suram untuk pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia minggu ini di Washington, di mana Direktur Utama IMF Kristalina Georgieva mewarisi sejumlah masalah, mulai dari stagnasi perdagangan hingga reaksi politik di beberapa negara pasar berkembang yang berjuang dengan program penghematan.

Laporan World Economic Outlook menjabarkan secara rinci kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh tarif AS-Cina, termasuk biaya langsung, gejolak pasar, pengurangan investasi dan produktivitas yang lebih rendah karena gangguan rantai pasokan.

“Kelemahan dalam pertumbuhan didorong oleh penurunan tajam dalam aktivitas manufaktur dan perdagangan global, dengan tarif yang lebih tinggi dan ketidakpastian kebijakan perdagangan yang berkepanjangan merusak investasi dan permintaan barang modal,” kata Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath dalam sebuah pernyataan mengutip cnbc.com, Rabu (16/10/2019).

Untuk tahun 2020, IMF mengatakan pertumbuhan ekonomi global akan meningkat menjadi 3,4% karena ekspektasi kinerja yang lebih baik di Brasil, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, dan Turki.

Tetapi perkiraan ini sepersepuluh poin lebih rendah dari pada bulan Juli dan rentan terhadap risiko penurunan, termasuk ketegangan perdagangan yang lebih buruk, gangguan terkait Brexit dan penolakan yang mendadak terhadap risiko di pasar keuangan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS