Hingga Jumat Siang, Saham Garuda Indonesia Alami Turbelensi

Chandra Iswinarno | Mohammad Fadil Djailani
Hingga Jumat Siang, Saham Garuda Indonesia Alami Turbelensi
Ilustrasi maskapai Garuda Indonesia. (Dok : Kemenpar)

Hingga pukul 10.54 WIB saham GIAA terus tenggelam ke level 575.

Suara.com - Saham PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) terus menunjukkan pelemahan hingga Jumat (8/11/2019) siang. Mengutip data perdagangan Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Jumat (8/11/2019), saham maskapai plat merah tersebut dibuka di level 585 dan langsung merosot ke level 570 atau turun 15 poin.

Hingga pukul 09.05 WIB, saham GIAA berusaha untuk climbing ke level 580, tapi sayangnya selang 10 menit kemudian saham GIAA langsung meresot turun kembali ke level 570.

Pada pukul 09.40 WIB, saham GIAA naik tajam ke level tertingginya 590, tapi level tersebut tak berlangsung lama. Lantaran lima menit kemudian, saham GIAA balik lagi ke level 585. Hingga pukul 10.54 WIB, saham GIAA terus tenggelam ke level 575.

Maskapai penerbangan nasional Sriwijaya Air dan Garuda Indonesia Group kembali berpolemik. Meski awalnya dua maskapai tersebut sempat sepakat rujuk kembali, tapi sekarang hubungannya bakal berpisah.

Perceraian hubungan bisnis dua maskapai itu berawal dari pihak Garuda Indonesia Group yang tak menganggap lagi Sriwijaya Air sebagai anak usahanya.

Lewat keterangan tertulis, Direktur Pemeliharaan dan Layanan Garuda Indonesia Iwan Joeniarto mengatakan ada kondisi dan beberapa hal yang belum diselesaikan menjadi alasan Garuda Indonesia melepas Sriwajaya Air.

"Kami menyesal memberi tahu Anda bahwa Sriwijaya sedang melanjutkan bisnis sendiri," kata Iwan.

Dengan perpisahan ini, lanjut Iwan, hubungan Garuda dengan Sriwijaya Air hanya sebagai rekanan bisnis, bukan sebagai induk dan anak usaha.

"Dengan demikian, Sriwijaya tidak akan lagi menjadi anggota Garuda Indonesia Group.

Hubungan antara Garuda Indonesia Group dan Sriwijaya Group akan dilanjutkan pada basis bisnis-ke-bisnis," tutur dia.

Sementara itu, Kuasa Hukum Sriwijaya Air Yusril Ihza Mahendra membeberkan, permasalahan yang timbul sejak kerja sama operasi setahun lalu antara dua maskapai. Menurut Yusril, sebenarnya kerja sama itu untuk menurunkan utang Sriwijaya, tapi kenyataannya utang Sriwijaya makin membengkak.

"Pihak Sriwijaya merasa dominasi Garuda terlalu jauh intervensinya kepada Sriwijaya sehingga menurut persepsi Sriwijaya, maksud kerja sama ini sebenarnya untuk meningkatkan kapabilitas Sriwijaya untuk bisa membayar utangnya kepada beberapa BUMN dan di sini jadi dispute sebenarnya," kata Yusril seusai pertemuan di Kantor Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Jakarta, Kamis (7/11/2019).

Yusril yang juga selaku pemegang saham Sriwijaya ini melanjutkan, efesiensi juga tak terjadi saat operasional dipegang Garuda Indonesia. Salah satunya, perawatan pesawat yang awalnya bisa ditangani oleh maskapai, tapi setelah diserahkan kepada GMF Aero Asia utang perusahaan malah membengkak.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS