Fed Keluarkan Kebijakan, Wall Street Kembali Menghijau

Bangun Santoso | Achmad Fauzi
Fed Keluarkan Kebijakan, Wall Street Kembali Menghijau
Ilustrasi. (Shutterstock)

Dow Jones Industrial Average JJI naik 1.048,86 poin, atau 5,2 persen menjadi 21.237,38

Suara.com - Bursa Saham Amerika Serikat (AS) tak melulu terkapar gegara virus corona baru atau Covid-19. Pasalnya, pergerakan bursa saham AS pada Selasa (17/3) kemarin justru menguat.

Seperti dilansir Reuters, Dow Jones Industrial Average JJI naik 1.048,86 poin, atau 5,2 persen menjadi 21.237,38. Kemudian, S&P 500 .SPX naik 143,06 poin, atau 6,00 persen, menjadi 2.529,19 dan Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 430,19 poin, atau 6,23 persen menjadi 7.334,78.

Kenaikan bursa saham ini naik bukan tanpa alasan. Tapi ada kebijakan dibelakangnya yang mendorong Bursa Saham AS masuk ke zona hijau.

Salah satunya, kebijakan Bank Sentral atau Federal Reserved mengambil langkah lebih lanjut untuk meningkatkan likuiditas. Bank sentral AS meluncurkan kembali pembelian hutang jangka pendek era krisis keuangan untuk membantu perusahaan dapat terus membayar pekerja dan membeli pasokan di tengah pandemi.

Selain itu, bursa saham AS juga terdorong dari kebijakan pemerintahan Presiden Donals Trump mengejar paket stimulus 850 miliar dolar AS untuk menopang perekonomian dan mempertimbangkan mengirim cek 1.000 dolar AS kepada Amerika dalam waktu dua minggu.

"Masalah tentang likuiditas ini telah menjadi masalah, dan itulah yang mereka coba untuk atasi," kata Kepala ekuitas di Franklin Templeton, Stephen Dover.

"Yang mengatakan, faktor sebesar apa adalah bahwa karena ini adalah perlambatan yang didorong oleh konsumen, Anda harus memiliki stimulus fiskal dan kami melihat di seluruh dunia stimulus fiskal yang sangat besar, sehingga banyak dari apa yang ada mempengaruhi pasar sekarang."

Untuk diketahui, pandemi ini menyebabkan gangguan bisnis dan perjalanan yang parah di seluruh dunia karena orang-orang tinggal di rumah dan menghindari kegiatan mereka yang biasa.

Banyak perusahaan telah memperingatkan pendapatan yang lebih rendah, dan sebagian besar pengamat pasar bersiap untuk resesi AS.

“Kami jauh dari hutan. Kami belum mengalami hari positif berturut-turut selama dua minggu, "kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS