alexametrics

BLE Diharapkan Jadi Solusi Kegundahan Pengusaha Soal Sistem Logistik

Siswanto | Mohammad Fadil Djailani
BLE Diharapkan Jadi Solusi Kegundahan Pengusaha Soal Sistem Logistik
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (Antara)

BLE dapat mendorong penerapan single entry untuk semua layanan perizinan dalam satu platform.

Suara.com - Pemerintah meluncurkan Batam Logistic Ecosystem yang merupakan bagian dari National Logistic Economy di Batam. Tujuan pembentukan sistem ini untuk membuat sistem logistik Tanah Air lebih kompetitif.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan BLE menjadi pionir dalam penataan sistem logistik nasional, dimana kata dia diharapkan bisa memperbaiki iklim investasi di Indonesia.

"Kita juga berharap bahwa seluruh kebijakan untuk memperbaiki lingkungan bisnis dan penciptaan kerja seperti yang di amanat Undang-undang Ciptaker itu bisa diterjemahkan secara konkret dalam bentuk yang seperti ini, pembentukan BLE," kata Sri Mulyani dalam acara Launching Batam Logistic Ecosystem, Kamis (18/3/2021).

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia menambahkan sistem ini juga ingin memberikan kepastian usaha kepada para investor yang ingin menanamkan modalnya di Indonesia.

Baca Juga: Batam Logistics Ecosystem Resmi Diluncurkan Hari Ini

"Ini kan bagian dari mengurangi regulasi dan inefisiensi sehingga lebih mudah untuk bisa memberikan kepastian," katanya.

Sistem ini juga dialami akan menciptakan koordinasi platform yang lebih solid bagi seluruh kementerian dan lembaga, baik pemerintah pusat, daerah serta dunia usaha.

"Sehingga mereka koordinasinya jauh lebih mudah transparan dan memberi kepastian," kata Sri Mulyani.

BLE dapat mendorong penerapan single entry untuk semua layanan perizinan dalam satu platform.

Platform tersebut terintegrasi dengan melibatkan regulator, seperti BP Batam, KPU Bea Cukai Batam, Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Batam, Kantor Imigrasi Batam dan Balai Karantina Batam bertujuan untuk mempermudah integrasi laporan.

Baca Juga: Mau Benahi Sistem Logistik Nasional, Luhut: Yang Halangi Kita Buldozerin

Komentar