alexametrics

Gojek - Tokopedia Sudah Merger Tapi Belum Juga Lirik Pasar Modal RI

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Gojek - Tokopedia Sudah Merger Tapi Belum Juga Lirik Pasar Modal RI
Bursa Efek Indonesia (Shutterstock)

Gojek benar-benar melakukan merger dengan e-commerce Tokopedia. Keduanya, membentuk Grup GoTo.

Suara.com - Perusahan aplikasi penyedia transportasi online Gojek benar-benar melakukan merger dengan e-commerce Tokopedia. Keduanya, membentuk Grup GoTo, yaitu grup teknologi terbesar di Indonesia.

GoTo menyatukan kekuatan dua perusahaan teknologi terdepan di Indonesia yang menciptakan ekosistem unik dan saling melengkapi secara global.

Namun sayangnya Grup GoTo belum juga tertarik untuk masuk pasar modal Indonesia dengan melakukan Initial Public Offering atau IPO.

"Sampai dengan saat ini, kami belum menerima dokumen permohonan pencatatan baik dari Gojek, Tokopedia ataupun entitas gabungan Gojek-Tokopedia," sebut Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna kepada wartawan di Jakarta, Selasa (18/5/2021).

Baca Juga: Alternatif Nama Saat Gojek dan Tokopedia Gabung, Ada yang Bikin Ngakak

Nyoman menyebut, BEI sangat menyambut baik jika Grup GoTo tersebut bisa mencatatkan saham perdananya di BEI.

"Kami akan selalu siap menerima dan memproses seluruh permohonan perusahaan yang berencana untuk IPO dan mencatakan sahamnya di BEI," ucapnya.

Namun sebagaimana kita ketahui bahwa IPO merupakan sebuah keputusan perusahaan yang bersifat strategis, dengan demikian sebuah perusahaan tentu harus mempertimbangkan dengan masak dan mempersiapkan segala sesuatu dengan cermat, termasuk aksi korporasi yang dilakukan sebelum IPO.

"Menjadi perusahaan yang tercatat di Papan Utama saya rasa adalah tujuan dari semua Perusahaan Tercatat di Indonesia," katanya.

Lebih lanjut dia mengatakan BEI terus berbenah untuk lebih mempermudah perusahaan untuk bisa melantai bursa, termasuk juga kepada perusahaan teknologi.

Baca Juga: Best 5 Oto: Mantan Preman Pos Penyekatan, Bill Gates Bicara Mobil Jerman

"Kami telah dan senantiasa melakukan beberapa pengembangan yang dapat mendukung kegiatan IPO dan pencatatan di Indonesia, termasuk bagi perusahaan di bidang teknologi," katanya.

Komentar