alexametrics

Utang Luar Negeri Indonesia Naik Jadi 418 Miliar Dolar AS

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Utang Luar Negeri Indonesia Naik Jadi 418 Miliar Dolar AS
Ilustrasi . (Shutterstock)

Bank Indonesia (BI) mencatat Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada April 2021 sebesar 418,0 miliar dolar AS.

Suara.com - Bank Indonesia (BI) mencatat Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada April 2021 sebesar 418,0 miliar dolar AS. Posisi utang luar negeri itu tumbuh 4,8 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Kepala Departemen Komunikasi BI, Erwin Haryono menjelaskan, utang luar negeri itu terdiri dari ULN Pemerintah dan ULN swasta.

Dari sisi ULN Pemerintah, pada April 2021 tumbuh 8,6 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang mana didorong dari penarikan neto pinjaman luar negeri yang digunakan untuk mendukung pembiayaan program dan proyek, diantaranya program inklusi keuangan.

ULN Pemerintah tetap dikelola secara hati-hati, kredibel, dan akuntabel untuk mendukung belanja prioritas, termasuk upaya penanganan pandemi Covid-19 dan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

Baca Juga: Uang Pecahan Rp 75 Ribuan "Tak Laku" di Cianjur, Kok Bisa?

"Posisi ULN Pemerintah di bulan April 2021 tercatat sebesar 206,0 miliar dolar AS, relatif aman dan terkendali mengingat hampir seluruhnya merupakan ULN dalam jangka panjang dengan pangsa mencapai 99,9 persen dari total ULN Pemerintah," ujar Erwin dalam keterangannya, Selasa (15/6/2021).

Sedangkan, dari sisi ULN swasta mengalami kenaikan 1,2 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Hal ini disebabkan oleh pertumbuhan ULN lembaga keuangan yang terkontraksi semakin dalam sebesar 8,8 persen (yoy) dari kontraksi 6,6 persen (yoy) pada bulan sebelumnya.

Selain itu, pertumbuhan ULN perusahaan bukan lembaga keuangan juga mengalami perlambatan menjadi sebesar 4,3 persen (yoy) dari 5,3 persen (yoy) pada bulan sebelumnya.

"Dengan perkembangan tersebut, posisi ULN swasta pada April 2021 tercatat sebesar 209,0 miliar dolar AS dan didominasi oleh ULN jangka panjang dengan pangsa mencapai 78,4 persen terhadap total ULN swasta," imbuh Erwin.

Erwin memastikan, struktur ULN Indonesia tetap sehat, didukung oleh penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya. ULN Indonesia pada April 2021 tetap terkendali, tercermin dari rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) yang tetap terjaga di kisaran 37,9 persen, menurun dibandingkan dengan rasio pada bulan sebelumnya sebesar 39,1 persen.

Baca Juga: Pelaku Usaha di Cianjur Tolak Pembayaran Uang Lembaran Rp75 Ribu, Kok Bisa?

"Selain itu, struktur ULN Indonesia tetap sehat, ditunjukkan oleh ULN Indonesia yang tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang, dengan pangsa mencapai 89,2 persen dari total ULN," pungkas Erwin.

Komentar