alexametrics

Biaya Cat Merah Pesawat Kepresidenan Diperkirakan Rp 2 Miliar

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Biaya Cat Merah Pesawat Kepresidenan Diperkirakan Rp 2 Miliar
Warna pesawat kepresidenan. (Twitter/Alvin Lie)

Pesawat kepresidenan yang tadinya berwarna putih dan biru, kini berubah warna menjadi merah putih.

Suara.com - Beberapa hari belakangan ini publik dihebohkan dengan warna pesawat kepresidenan yang di cat ulang. Pesawat kepresidenan yang tadinya berwarna putih dan biru, kini berubah warna menjadi merah putih.

Sontak saja banyak masyarakat dan warganet menyayangkan aksi cat ulang pesawat kepresidenan itu. Bagaimana tidak, untuk mengecat ulang pesawat tidak membutuhkan dana yang sedikit.

Pengamat Penerbangan Alvin Lie menyebut, biaya jasa cat pesawat nilainya cukup fantastis.

Ia memperkirakan biaya cat ulang pesawat dengan tipe Boeing 737-800 sebesar 100 - 150 ribu dolar AS atau setara Rp 1,4 - Rp 2 miliar.

Baca Juga: Kritik Perubahan Warna Pesawat Kepresidenan, Andi Arief: Biru Langit Kamuflase Keamanan

Dengan biaya jasa itu, pantas saja masyarakat dan warganet emosi. Begitu juga Alvin Lie yang menilai, pemerintah tengah berfoya-foya di tengah kondisi pandemi ini.

"Hari gini masih aja foya-foya ubah warna pesawat Kepresidenan," ujar Alvin seperti dikutip dari akun twitter pribadinya @Alvinlie.

Sebelumnya, kabar pengecatan pesawat kepresidenan itu dibenarkan oleh Pihak Istana Kepresidenan. Hal ini menyusul adanya cuitan Pengamat penerbangan Alvin Lie yang mengungkap bahwa pesawat kepresidenan diubah warnanya kini menjadi merah putih.

"Benar, Pesawat Kepresidenan Indonesia-1 atau Pesawat BBJ 2 telah dilakukan pengecatan ulang," ujar Kepala Staf Kepresidenan Heru Budi Hartono saat dikonfirmasi, Selasa (3/8/2021).

Heru menuturkan pengecatan Pesawat BBJ 2 telah direncanakan sejak tahun 2019, terkait dengan perayaan HUT ke-75 Kemerdekaan Republik Indonesia di tahun 2020.

Baca Juga: Pesawat Kepresidenan RI Ganti Jadi Warna Merah, Warganet: Gak Sekalian Pakai Logo Banteng

Adapun proses pengecatan sendiri kata Heru, merupakan pekerjaan satu paket dengan Heli Super Puma dan Pesawat RJ.