alexametrics

Investasi 83 Miliar Dolar AS, Pendiri Ekuitas Terbesar Dunia: Kripto Adalah Sistem Hebat!

M Nurhadi
Investasi 83 Miliar Dolar AS, Pendiri Ekuitas Terbesar Dunia: Kripto Adalah Sistem Hebat!
Ilustrasi pembelian dengan Bitcoin (Unsplash)

Bagaimana mungkin kamu tidak menyukai kripto? Kripto adalah sistem yang hebat. Ini tanpa gesekan. Ini terdesentralisasi," kata Orlando.

Suara.com - Salah satu pendiri perusahaan ekuitas swasta Thoma Bravo, Orlando Bravo secara terang-terangan menyatakan dukungannya pada pasar kripto.

Dalam salah satu kesempatan wawancara, ia bahkan mengaku tidak akan tergoyah dan sangat antusias dengan investasi pribadinya di kripto bitcoin.

Miliarder yang merupakan pemilik salah satu perusahaan ekuitas swasta terbesar di dunia ini mengaku bangga dengan aset yang ia kelola.

Tidak main-main, Orlando memiliki aset 83 miliar dolar AS per 30 Juni 2021. Ia mengaku sangat antusias menantikan potensi dari kripto.

Baca Juga: Pengusaha Klaim Kripto Lebih Menjanjikan Dari Emas: Nilai Total Investasi US$7 Triliun

“Bagaimana mungkin kamu tidak menyukai kripto? Kripto adalah sistem yang hebat. Ini tanpa gesekan. Ini terdesentralisasi dan kaum muda menginginkan sistem keuangan mereka sendiri. Jadi, di sini adalah alasan saya untuk tinggal,” kata dia, dikutip dari Warta Ekonomi.

Bravo turut serta dalam putaran pendanaan Seri B FTX senilai 900 juta dolar, yang secara tidak langsung merupakan nilai terbesar sepanjang sejarah pasar kripto.

Bersama 60 modal ventura dan perusahaan kripto, termasuk Sequoia Capital, Coinbase Ventures, VanEck, dan keluarga Paul Tudor Jones. Pendanaan tersebut mengakibatkan nilai FTX melonjak menjadi 18 miliar dolar yang sangat besar, menjadikan pertukaran sebagai decacorn.

“Apakah kripto di sini untuk tinggal? Tentu saja," kata dia melalui akun Twitter @OrlandoBravoTB.

Ia bahkan memuji habis blockchain, teknologi yang mendasari kripto, dan meyakini teknologi itu mampu mendorong sistem saat ini.

Baca Juga: China Larang Transaksi Kripto, Ini Tanggapan CEO Indodax

“Teknologi yang mendasari blockchain, terlepas dari protokol atau sistem apa yang Anda bangun, bisa sangat kuat dan terkadang memberikan kasus penggunaan yang lebih baik daripada perangkat lunak berbasis data,” ungkapnya.

Komentar