alexametrics

Mantan Menteri BUMN Sebut Kunci Selamat Garuda Indonesia Dipegang Pertamina

M Nurhadi
Mantan Menteri BUMN Sebut Kunci Selamat Garuda Indonesia Dipegang Pertamina
Garuda Indonesia

"Misalkan besok pagi Pertamina ambil keputusan: tidak mau lagi kirim bahan bakar ke Garuda. Langsung, semua pesawat Garuda tidak bisa terbang," ujar Dahlan.

Suara.com - Mantan menteri BUMN, Dahlan Iskan turut menyoroti upaya pemerintah 'menyelamatkan' Garuda Indonesia dari jerat pailit. Meski kini Garuda Indonesia masih terjerat utang besar dengan lessor, Dahlan justru menyebut nasib Garuda ada di tangan Pertamina.

"Nyawa Garuda Indonesia sebenarnya ada di tangan Pertamina. Bukan di perusahaan penyewa pesawat di Amerika atau Eropa," kata Dahlan Iskan.

Mengutip dari Warta Ekonomi --jaringan Suara.com, menurut Dahlan Garuda Indonesia akan baik-baik saja selama Pertamina memberi maskapai plat merah itu bahan bakar. Padahal, Garuda juga berutang bahan bakar pada Pertamina hingga Rp12 triliun.

"Misalkan besok pagi Pertamina ambil keputusan: tidak mau lagi kirim bahan bakar ke Garuda. Langsung, semua pesawat Garuda tidak bisa terbang," ujar Dahlan.

Baca Juga: Garuda Indonesia Potong Gaji Hingga 50 Persen, Bagaimana Nasib Karyawan yang Menolak?

Ia lantas mencoba menebak strategi Pertamina yang tetap memberi dukungan bahan bakar ke Garuda Indonesia meski sulit direalisasi. Ia lantas menghubungkan piutang senilai Rp12 triliun itu dengan kerugian Pertamina. Sementara, tahun 2021, Pertamina sudah membukukan laba senilai Rp13 triliun. 

"Tapi, apakah berarti Pertamina punya uang Rp13 triliun? Tidak. Dari laba Rp13 triliun itu yang Rp12 triliun masih nyangkut di Garuda," kata Dahlan.

Wartawan senior Dahlan Iskan [ANTARA]
Wartawan senior Dahlan Iskan [ANTARA]

Bila utang tersebut dibayarkan, maka Pertamina punya laba dari Garuda Indonesia sehingga Pertamina juga harus membayar pajak penghasilannya.

Ia lantas menjelaskan, , jika besaran pajak itu 30%, Pertamina harus membayar pajak laba yang masih nyangkut sekitar Rp3 triliun.

"Betapa ruginya Pertamina di transaksinya dengan Garuda itu. Atau Pertamina menjual bahan bakar ke Garuda dengan harga lebih mahal, memasukkan risiko ke dalam harga?" tanya Dahlan.

Baca Juga: Pertamina Sebut Biosolar Aman di Aceh

"Tentu hanya Pertamina dan Garuda yang tahu. Tapi mengapa Pertamina terus mengirim bahan bakar ke Garuda? Dugaan saya, ada perintah dari pemegang saham, pemerintah," ujarnya lagi.

Komentar