facebook

Enesis Group Catatkan Double Digit Growth di 2021

Fabiola Febrinastri | Restu Fadilah
Enesis Group Catatkan Double Digit Growth di 2021
Chief Sales and Marketing Officer Enesis Group, Ryan Tirta Yudhistira. (Restu Fadilah/Suara.com)

Ada lima hal yang telah dilakukan perseroan sehingga bisa tumbuh double digit dibandingkan perusahaan lain.

Suara.com - Meskipun 2021 perekonomian masih dibayang-bayangi dengan ketidakpastian, Enesis Group berhasil membawa performa perseroan tumbuh lebih baik. Hingga Desember 2021, Enesis Grup mencatatkan pertumbuhan pendapatan hingga double digit.

Chief Sales and Marketing Officer Enesis Group, Ryan Tirta Yudhistira mengatakan, ada lima hal yang sudah dilakukan sehingga perseroan bisa tumbuh double digit. Pertama, menggenjot program CSR (Corporate Social Responsibility) seperti membagi-bagikan healthy kit kepada masyarakat. Healthy kit itu berisi produk-produk kesehatan seperti antis, aminuzer, soffell, adem sari, herbal, dan lain sebagainya.

Enesis Group menggandeng Tokopedia, Kementerian Pariwisata (Kemenpar), PT Angkasa Pura, MRT, Kereta Commuter Indonesia serta maskapai penerbangan Citilink untuk membagikan healthy kit. Sektor pariwisata dan perhubungan menjadi fokus Enesis Group lantaran begitu Covid-19 mewabah di Indonesia, nyaris semua orang takut untuk bepergian menggunakan transportasi umum.

"Nah kita berikan healthy kit itu dengan harapan masyarakat Indonesia bisa menggunakannya dan bisa terhindar dari Covid-19. Program ini sebenarnya sudah dimulai sebelum pandemi, tapi waktu pandemi mulai mewabah pada Maret 2020, itu semakin digalakkan lagi," tutur Ryan dalam Media Gathering yang diselenggarakan di The Terace Senayan pada Rabu, (19/1/2022).

Baca Juga: Antisipasi Lonjakan Kasus Covid, Enesis Group Gandeng Kemenhub Bagikan Healthy Kit

Kedua, Enesis Group aktif terlibat di program-program pemerintah dalam membangkitkan pertumbuhan ekonomi. Salah satunya adalah program vaksinasi. Berkolaborasi dengan Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Enesis Group menggelar sentra vaksinasi Covid-19 di Jakarta International Equestrian Park, Jakarta Timur pada 21 Juni-8 Juli 2021.

Chief Sales and Marketing Officer Enesis Group, Ryan Tirta Yudhistira berfoto bersama brand manager Enesis Group. (Restu Fadilah/Suara.com)
Chief Sales and Marketing Officer Enesis Group, Ryan Tirta Yudhistira berfoto bersama brand manager Enesis Group. (Restu Fadilah/Suara.com)

"Kemudian kami juga bekerjasama dengan Kemenpar untuk memberikan vaksinasi kepada pekerja di sektor wisata," imbuhnya.

Ketiga, konsisten menjaga kualitas produk. Menurut Ryan, menjaga kualitas produk adalah elemen utama yang perlu dilakukan oleh Perseroan. Sebab, produk berkualitas membuat perseroan tetap bisa tumbuh di tengah sengitnya persaingan. Contohnya produk Hand Sanitizer bermerek Antis. Salah satu brand Enesis Group ini bisa mempertahankan eksistensinya sejak 1999 hingga sekarang. Bahkan, Antis kini bisa menjadi pionir untuk produk Hand Sanitizer dengan market share 70%.

"Walaupun semenjak Covid-19 ada 30 brand masuk ikut-ikutan dan banyak yang banting-banting harga. Kita percaya yang namanya konsistensi dan inovasi itu outputnya tidak dalam 1-2 tahun tapi dalam 5-15 tahun. Itu kenapa sampai saat ini Antis masih dipercaya oleh masyarakat Indonesia," katanya.

Keempat memperluas market ke ranah digital. Kata Ryan, e-commerce saat ini menjadi salah satu media jual-beli yang paling sering digunakan. Tak hanya menguntungkan para pembeli, e-commerce juga sangat memudahkan para penjual. Dengan memanfaatkan platform e-commerce, perseroan dapat memperoleh jangkauan konsumen yang lebih besar. Melihat hal tersebut, Enesis Grup pun masuk ke pasar online.

Baca Juga: Enesis Group Berikan Bantuan Kepada Korban Erupsi Gunung Semeru

"Waktu pandemi masuk Indonesia, mini market tutup. Bahkan tidak boleh buka sampai malam. Jam 18.00, Indomaret-Alfamart harus sudah disuruh tutup, pasar juga bukanya cuma setengah hari. Kita melihat akses masyarakat Indonesia untuk mendapatkan produk kesehatan harus tetap dijaga, makanya kita melakukan kerjasama dengan e-commerce," katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar