facebook

Wamenkeu Suahasil Nazara Ingatkan Pengusaha soal Hilirisasi Tambang: Kalau Bisa Kita Proses di Dalam Negeri

Chandra Iswinarno | Mohammad Fadil Djailani
Wamenkeu Suahasil Nazara Ingatkan Pengusaha soal Hilirisasi Tambang: Kalau Bisa Kita Proses di Dalam Negeri
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara. (Suara.com/Fadil)

Wamenkeu Suahasil Nazara menyatakan pemerintah tidak melupakan reform dalam jangka menengah panjang, meskipun saat ini berfokus menangani Pandemi Covid-19 dalam jangka pendek.

Suara.com - Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara menyatakan pemerintah tidak melupakan reform dalam jangka menengah panjang, meskipun saat ini berfokus menangani Pandemi Covid-19 dalam jangka pendek.

Pernyataan tersebut disampaikannya dalam agenda Indonesia Economic Outlook pada Selasa (25/1/2022).

"Yang pertama adalah yang namanya transformasi ekonomi kita tidak boleh berhenti, meskipun kita lagi dalam pandemi," ujarnya.

Suahazil menjelaskan, transformasi ekonomi, seperti hilirisasi sumber daya alam (SDA), perlu untuk terus dilakukan guna meningkatkan nilai tambah dari pengolahan hasil SDA di Indonesia, sekaligus mendukung pengembangan sektor-sektor industri lainnya di dalam negeri.

Baca Juga: Ekonomi Mulai Pulih, Pengusaha Diminta Cepat Lakukan Ekspansi Bisnis

"Kita bisa ekspor sumber daya alam setelah kita ambil, tapi tidak boleh kita lupakan. Kalau bisa, kita proses lebih lanjut di dalam negeri," katanya.

Sementara di sisi lain, penciptaan lapangan kerja juga menjadi hal yang paling penting di dalam proses pemulihan ekonomi.

Maka dari itu, pemerintah menyusun Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker) yang mengatur berbagai macam sektor sehingga dapat memangkas berbagai regulasi yang tumpang tindih terkait perizinan berusaha, serta menciptakan lapangan kerja baru dengan tetap memberikan perlindungan dan kemudahan bagi UMKM dan koperasi.

"Saya yakin teman-teman pengusaha muda akan sangat penting untuk mendalami apa saja yang ada di dalam UU Ciptaker dan mendapatkan manfaat langsung, baik dari perizinan yang lebih mudah maupun tata kelola pemerintah yang lebih solid," ujarnya.

Selain hilirisasi dan penciptaan lapangan kerja, agenda masa depan Indonesia adalah sustainability dalam rangka strategi pencapaian net zero emission (NZE) untuk mendukung ekonomi hijau.

Baca Juga: Wamenkeu Ajak Pengusaha Berutang, Karena Berutang Itu Sehat

"Nilai ekonomi karbon adalah bagian dari ekonomi hijau yang cita-cita kita adalah net zero emission paling lambat 2060," katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar