Kecam Format Baru Piala Super Spanyol, Valverde: Cuma Nyari Uang!

Rully Fauzi
Kecam Format Baru Piala Super Spanyol, Valverde: Cuma Nyari Uang!
Pelatih Barcelona, Ernesto Valverde. [Shutterstock]

Tanpa tedeng aling-aling, kritik dilontarkan entrenador Barcelona, Ernesto Valverde.

Suara.com - Tanpa tedeng aling-aling, pelatih Barcelona Ernesto Valverde melontarkan kritikannya perihal format baru Piala Super Spanyol.

Entrenador berusia 55 tahun itu mengecam, memainkan ajang ini di Arab Saudi, alih-alih di Spanyol, adalah konsekuensi dari hasrat mencari keuntungan dalam industri sepakbola.

Seperti diketahui, Piala Super Spanyol biasanya mengawali musim liga di Spanyol dengan format dua leg pertandingan, yang mempertemukan juara Liga Spanyol melawan kampiun Copa del Rey.

Ajang ini mulai 'aneh' ketika pada edisi 2018, final hanya berformat satu pertandingan dan dihelat di Tangier, Maroko.

Tahun lalu, Federasi Sepakbola Spanyol (RFEF) sepakat menunda ajang ini untuk digelar pada awal 2020, alih-alih pada awal musim 2019/2020.

Selain itu, tim peserta pun menjadi empat sehingga ajang ini akan dimulai dari babak semifinal. Tak ketinggalan, ajang ini pun ke depannya resmi dihelat di luar Spanyol secara permanen.

RFEF sendiri sudah meneken kontrak tiga tahun untuk memainkan kompetisi Piala Super Spanyol ini di Arab Saudi, yang disebut media-media Spanyol bernilai 40 juta euro per tahun.

"Saya tahu ada gairah soal sepakbola di seluruh penjuru dunia ini, tak hanya di Eropa atau Amerika Selatan. Tetapi, sepakbola dewasa ini adalah sebuah industri," keluh Valverde seperti dimuat Tribal Football.

"Alasan mengapa kita di sini dan mengapa kita pernah ada di Maroko adalah karena pihak berwenang lebih mencari keuntungan!" kecamnya jelang laga semifinal yang akan mempertemukan Barcelona kontra Atletico Madrid di Jeddah, Jumat (10/1/2020) dini hari WIB nanti.

Langkah RFEF ini sendiri juga dikritik para suporter karena mengecualikan basis penggemar tradisional klub.

Tak hanya itu, kritikan juga datang dari kelompok-kelompok advokasi seperti Amnesti Internasional mengingat catatan buruk HAM Arab Saudi.

Valverde pun mempertanyakan hak melibatkan Atletico dan Real Madrid yang musim lalu tidak meraih gelar di kancah domestik.

Seperti diketahui, Barcelona tampil di Piala Super Spanyol 2020 sebagai juara Liga Spanyol musim 2018/2019. Sementara itu, Valencia ikut serta dengan status kampiun Copa del Rey musim lalu.

Sementara itu, Atletico dan Real Madrid berhak tampil setelah masing-masing finis di peringkat kedua dan ketiga La Liga.

"Bagi saya aneh saja memainkan Piala Super dengan dua tim tamu yang seperti diada-adakan. Sudah jelas pertandingan ini untuk menyenangkan penonton, tetapi dari sudut pandang olahraga, hanya ada satu juara liga (Spanyol) dan satu juara piala (Copa del Rey)," ketus Valverde.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS