facebook

Widodo C Putro Bingung Iwan Sukoco Masih Dipercaya Pimpin Pertandingan BRI Liga 1

Syaiful Rachman
Widodo C Putro Bingung Iwan Sukoco Masih Dipercaya Pimpin Pertandingan BRI Liga 1
Pelatih Persita Tangerang, Widodo C Putro dalam konferensi pers virtual jelang laga Piala Menpora 2021 kontra Persiraja Banda Aceh. [dok. Persita]

Iwan Sukoco dikenal sebagai wasit yang kerap menuai kontroversi.

Suara.com - Pelatih kepala Persita Tangerang Widodo C Putro mengaku bingung mengapa wasit Iwan Sukoco masih dipercaya memimpin pertandingan BRI Liga 1 Indonesia.

Komentar itu meluncur dari mulut Widodo setelah Iwan memberi kartu kuning kedua untuk penyerang sayap Persita Irsyad Maulana yang dianggap melakukan aksi diving saat dijegal gelandang Borneo FC Nuriddin Davronov dalam laga lanjutan Liga 1 yang berakhir imbang 2-2 di Stadion Pakansari, Cibinong, Bogor, Sabtu (2/10/2021).

"Mengenai keputusan wasit, saya ada rekaman video, jadi itu betul-betul seharusnya kami mendapat tendangan bebas," kata Widodo selepas laga dalam jumpa pers virtual.

Pelatih Persita Widodo C Putro (tengah) bersama bek sayap Edo Febriansyah (kiri) ketika hadir di konferensi pers virtual pasca laga melawan Bali United, Jumat (24/9). (ANTARA/Aldi Sultan)
Pelatih Persita Widodo C Putro (tengah) bersama bek sayap Edo Febriansyah (kiri) ketika hadir di konferensi pers virtual pasca laga melawan Bali United, Jumat (24/9). (ANTARA/Aldi Sultan)

"Saya harap PT Liga mengevaluasi wasit ini yang namanya Iwan Sukoco, karena sepengalaman saya melatih, ini wasit terus diliputi kontroversi, tetapi kenapa masih dipakai, ini jadi tanda tanya buat saya," ujarnya menambahkan.

Baca Juga: Marko Simic Cetak Gol dari Titik Penalti, Persija Bungkam Persiraja di Stadion Pakansari

Ini bukan kali pertama Iwan Sukoco mengambil keputusan kontroversial kala mengadili pertandingan liga di Indonesia.

Pada Liga 1 2019, Iwan Sukoco pernah menarik perhatian karena keputusannya menganulir dua gol Bali United dalam pertandingan melawan Barito Putera.

Kendati harus bermain dengan sepuluh pemain, Persita yang sempat tertinggal dua gol lebih dulu dari Borneo akhirnya mampu memetik satu poin.

Dua gol Borneo yang dicetak Wildansyah dan Francisco Torres dibayar lunas oleh Pendekar Cisadane melalui Ahmad Nur Hardianto serta Rifky Dwi Septian memanfaatkan kesalahan-kesalahan lawan.

"Saya salut kepada pemain saya yang bekerja sangat keras, bahkan mereka melebih kemampuannya itu tadi," katanya seperti dimuat Antara.

Baca Juga: Duel Persiraja Vs Persija Jakarta Sempat Dihentikan karena Lapangan Becek, Ini Aturannya

"Karena pertandingan tadi banyak drama, semoga drama ini tidak berseri, cukup sampai di sini saja, demi kebaikan sepak bola Indonesia," ujar Widodo lagi.

Atas hasil tersebut Persita sementara naik menduduki peringkat keenam klasemen dengan koleksi delapan poin dari delapan pertandingan seri pertama Liga 1 Indonesia.

Komentar