alexametrics

Wulan Guritno Sukses Bikin Gerakan Peduli Kanker, Sudah Berjalan 6 Tahun

Yazir Farouk | Yuliani
Wulan Guritno Sukses Bikin Gerakan Peduli Kanker, Sudah Berjalan 6 Tahun
Pricillia Pullunggono dan Danar Guritno didampingi Ario Bayu saat tiba di Pengadilan untuk menjadi saksi sidang perceraian Wulan Guritno di Pengadilan Agama Jakarta Selatan, Kamis (8/4/2021). [Suara.com/Alfian Winanto]

"Merangkum cerita, pada dasarnya yang mau kita lakukan adalah menyebarkan harapan," kata Wulan Guritno.

Suara.com - Sekitar 6 tahun terakhir, Wulan Guritno fokus dengan gerakan peduli kanker. Bersama Amanda Soekasah dan Janna Soekasah, mereka menunjukkan kepedulian terhadap para pasien kanker dengan membangun Yayasan Dunia Kasih Harapan bernama Hope Foundation.

Diawali dengan kampanye bertajuk "Bracelet of Hope", Wulan dan Soekasah bersaudara menjual gelang yang dinamakan Gelang Harapan yang hasilnya seratus persen diberikan kepada para pengidap penyakit kanker, juga untuk fasilitas-fasilitas bagi mereka.

"Kita selalu berbagi bertiga, jadi gerakan Gelang Harapan dimulai 2014 waktu itu kita melihat di luar negeri lagi marak gelang untuk awareness cancer. Kita terpikir mau buat apa nih, akhirnya kita membuat campaign I Am Hope dan kita mulai dari menjual 25 gelang dan sekarang udah ratusan ribu gelang terjual," ujar Amanda Soekasah di jumpa pers virtual, Jumat, (7/5/2021).

Saudara kembar Amanda, Janna Soekasah membenarkan hal tersebut. Gelang sendiri dipilih karena bisa dipakai semua gender dan usia.

Baca Juga: Waspada Konsumsi Minuman Dimaniskan, Tingkatkan Risiko Kanker Kolorektal

"Kenapa gelang, karena kita ingin bisa semua gender dan semua umur dan terus menerus kita ingin terus mengkampanyekan ini," katanya.

Kembar bersaudara itu juga menjelaskan awal mula Gelang Harapan dibuat dari kain jumputan sisa jahitan. Namun, jumputan memiliki makna yang sesuai dengan visi mereka membentuk Gelang Harapan.

"Kain yang kita angkat waktu itu kain jumputan yang artinya pelangi dan pelangi adalah simbol harapan jadi pas ya," kata Janna.

Wulan Guritno pun merangkum cerita keduanya. Sebagai salah satu pendiri Hope Foundation, Wulan berharap dengan adanya gelang harapan, para penyintas kanker tak pernah menyerah untuk terus berjuang.

"Merangkum cerita, pada dasarnya yang mau kita lakukan adalah menyebarkan harapan, karena harapan kunci utama dalam hidup kita. Apapun itu, mau sakit, susah, kalau harapan nggak ada, kelar udah," kata pemain film Janji Joni ini.

Baca Juga: Hits Health: Inhaler Penangkal Corona, Cek Risiko Kanker Usus Besar

Komentar