Alexa

Hirup Polusi Tingkatkan Risiko Patah Tulang

Tomi Tresnady | Risna Halidi
Hirup Polusi Tingkatkan Risiko Patah Tulang
Perempuan pakai masker anti polusi. [shutterstock]

Risiko penerimaan fraktur tulang paling besar terjadi pada masyarakat berpenghasilan rendah.

Suara.com - Paparan polusi udara dapat meningkatkan risiko patah tulang dengan menyebabkan hilangnya kepadatan mineral.

Penelitian besar yang dilakukan di Amerika Serikat tersebut merupakan penelitian pertama yang mendokumentasikan tingkat penerimaan rumah sakit yang tinggi pada kasus patah tulang di masyarakat dengan tingkat partikel lingkungan PM2.5 yang meningkat.

PM2.5 sendiri adalah komponen polusi udara.

Parahnya, risiko penerimaan fraktur tulang paling besar terjadi pada masyarakat berpenghasilan rendah, kata periset.

"Di antara banyak manfaat udara bersih, penelitian kami menunjukkan tentang adanya memperbaiki kesehatan tulang dan cara mencegah patah tulang," kata Andrea Baccarelli dari Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman Universitas Columbia, AS.

"Beberapa dekade penelitian yang cermat telah mendokumentasikan risiko kesehatan manusia dari polusi udara, seperti penyakit kardiovaskular dan pernapasan, kanker, dan kognisi gangguan, dan sekarang, osteoporosis."

Studi tentang penerimaan fraktur rumah sakit terkait osteoporosis di antara 9,2 juta orang antara 2003 hingga 2010, menunjukkan bahwa peningkatan kecil pada konsentrasi PM2.5 akan menyebabkan peningkatan patah tulang pada manula.

Analisis delapan tahun masa tindak lanjut di antara 692 orang dewasa usia paruh baya dan berpenghasilan rendah menemukan bahwa peserta yang tinggal di daerah dengan tingkat PM2.5 dan karbon hitam yang tinggi serta komponen polusi udara dari emisi otomotif, memiliki tingkat hormon paratiroid yang lebih rendah.

Juga, kata periset, adanya penurunan kepadatan mineral tulang yang lebih besar.

Hormon paratiroid sendiri merupakan hormon kalsium dan tulang yang penting.

Osteoporosis, adalah akibat paling umum untuk kasus patah tulang di antara orang tua. Itu merupakan penyakit di mana tulang menjadi rapuh dan lemah karena tubuh kehilangan banyak massa tulang daripada yang bisa dibangun kembali.

Masalah partikulat, termasuk PM2.5, diketahui menyebabkan kerusakan oksidatif sistemik dan pembengkakan, yang menurut para periset, dapat mempercepat terjadinya keropos pada tulang dan meningkatkan risiko patah tulang pada individu yang lebih tua.

Merokok, yang mengandung beberapa komponen partikulat, secara konsisten telah dikaitkan dengan kerusakan tulang, kata periset. (zeenews)

loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Hayoo ngaku siapa yang suka ngeliatin pria beruban 😆 #DidYouKnow
.
.
.
#fakta #faktapria #faktawanita #uban #rambut #catrambut #coloring #georgeclooney #markrufallo #tahukahkamu #likesforlikes #suaradotcom

INFOGRAFIS