Tubuh Pendek Tak Selalu Stunting, Lantas Bagaimana Mengenalinya?

Ririn Indriani | Firsta Nodia
Tubuh Pendek Tak Selalu Stunting, Lantas Bagaimana Mengenalinya?
Ilustrasi tinggi badan anak, tubuh pendek atau stunting. ( Shutterstock)

Orangtua harus tahu mana tubuh pendek tanda stunting atau tidak, simak ulasan pakar.

Suara.com - Stunting yang merupakan masalah gizi terbesar di Indonesia ini sebenarnya mudah dikenali, salah satunya lewat tinggi badan yang cenderung pendek, tapi menurut Dr. dr. Damayanti R. Sjarif, Sp.A(K), Konsultan Nutrisi dan Penyakit Metabolik FKUI/RSCM, tak semua orang dengan tubuh pendek mengalami stunting.

"Stunting bukan hanya soal tubuh yang pendek. Stunting jadi masalah karena akan meningkatkan mortalitas. Anak stunting empat kali lebih mudah meninggal, dan IQ-nya turun 11 poin," ujar Dr. dr. Damayanti dalam diskusi Ngobras di Jakarta, Rabu (18/7/2018).

BACA JUGA: Murah Meriah, Berikut Tips Memutihkan Kulit dengan Bahan Alami

Menurut dia, ada beberapa penyebab tubuh pendek, antara lain disebabkan oleh faktor genetik dan patologi. Mereka yang memiliki ayah dan ibu berperawakan pendek, maka tinggi pula risikonya untuk memiliki tubuh pendek. Sementara pendek karena faktor patologi terbagi lagi menjadi dua yakni proporsional dan tidak proporsional.

"Yang tidak proporsional misalnya cebol. Sedangkan stunting biasanya proporsional antara tubuh bagian bawah dan atas. Cuma dia perawakan pendek karena asupan nutrisi yang kurang adekuat, atau kondisi kesehatan yang kurang baik," jelas Damayanti.

BACA JUGA: Keputihan Abnormal: Dari Penyebab Sampai Cara Mencegahnya

Dengan kata lain, ia menegaskan, stunting adalah persoalan gagal tumbuh di mana anak tumbuh tidak optimal seperti seharusnya, karena kekurangan gizi. Berdasarkan tabel grafik, anak disebut stunting bila nilai Z-scor -2, dan disebut stunting berat (severely stunting) bila nilai Z-score -3.

BACA JUGA: Ingin Pagimu Makin Sehat, Cobalah Empat Trik Simpel Ini!

"Stunting bisa diawali karena bayi lahir prematur, atau berat badan lahir rendah (BBLR). Jadi, ‘modal’ anak memang kurang sejak awal. Tapi yang paling banyak adalah postnatal atau anak tidak mendapat asupan nutrisi yang adekuat setelah lahir," jelas Damayanti.

Kurangnya pemberian nutrisi pada bayi sejak lahir, sambung dia, bisa dipicu berbagai faktor antara lain karena ekonomi keluarga yang kurang, pengasuhan yang keliru atau karena penyakit.

BACA JUGA: Ini Sembilan Kegiatan Rumah yang Ternyata Sama Dengan Olahraga

Itu sebabnya, jika Anda menyadari bahwa buah hati bertubuh pendek, maka segera bawa ke rumah sakit untuk mengetahui apakah kecenderungan tersebut normal atau tidak.

"Pertumbuhan tinggi paling cepat terjadi dalam setahun pertama. Setelah itu mulai turun, lalu naik lagi saat anak puber yakni usia 10 tahun pada anak perempuan, dan 12 tahun pada anak lelaki. Nah, kalau pertumbuhan anak melambat harus dicari tahu apakah normal atau patologis. Hanya dokter yang bisa menentukan itu," tuturnya tentang stunting.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS