George Taka Kena Serangan Jantung, Dokter: Waspada Nyeri di Dada

Ade Indra Kusuma
George Taka Kena Serangan Jantung, Dokter: Waspada Nyeri di Dada
George Taka [YouTube/TheParfi]

Nyeri dada merupakan salah satu gejala atau tanda serangan jantung

Suara.com - Aktris dan model George Taka meninggal dunia di RSIA Karunia Kasih, Jatiwaringin, Pondok Gede, Kamis (1/11/2018) sore kemarin.

"Dia kena serangan jantung," kata istri George, Desty Amalia, mengungkap penyebab sang suami meninggal saat dihubungi Jumat (2/11/2018).

Menurut Desty, kondisi jantung sang suami bermasalah sejak setahun terakhir. Beberapa pengobatan pun sudah dijalani.

Bicara serangan jantung yang merenggut nyawa George Taka, maka penting untuk kita ambil pelajaran bagaiamana gejala serangan jantung dimulai.

Nyeri dada merupakan salah satu gejala atau tanda serangan jantung, tetapi ada pula beberapa penyakit lain yang memiliki gejala yang sama.

Lantas bagaimana cara membedakan nyeri dada gejala serangan jantung atau bukan?

Menjawab pertanyaan tersebut dr Johan Winata SpJP(K) FIHA dari Rumah Sakit Pondok Indah (RSPI) Puri Indah mengatakan bahwa 70 persen orang dengan jantung koroner mengalami nyeri dada khas yang timbul dari belakang tulang dada sebelah kiri.

"Biasanya rasa nyeri dada ini akan menjalar ke lengan kiri dan tembus ke belakang tubuh hingga ke leher. Pada masing-masing pasien, sensasi yang dirasakan berbeda, ada yang seperti merasa tertusuk, atau ditimpa beban berat, dan ada pula yang merasa seperti terbakar," ujarnya saat dihubungi Suara.com beberapa waktu lalu.

"Nah, 30 persen lainnya nggak khas. Ada yang di ulu hati saja, ada yang mengalami mual, muntah, nyeri, leher tercekik, ada yang seperti sakit gigi. Jadi, memang nggak khas jadi agak susah," tambah dr Johan.

Yang harus diketahui orang dengan riwayat penyakit jantung adalah penyebab nyeri dada itu sendiri. Pada kasus nyeri dada, karena penyempitan pembuluh darah akan berbeda dengan nyeri ketika serangan jantung terjadi.

"Kalau karena penyempitan, perlemakan, aliran darah kurang. Biasanya timbul ketika sedang olahraga, kerja atau lari. Jantung harus memompa lebih cepat dan kuat jadi butuh asupan oksigen lebih banyak. Namun kalau sudah istirahat nyeri akan hilang karena kerja jantung ringan lagi," terang dia merinci.

"Yang paling pasti jika nyeri dada nggak hilang. Persisten, beda dengan karena penyempitan yang ketika istirahat langsung hilang nyerinya. Nah, ini harus segera mendapatkan penanganan di rumah sakit," pungkasnya tentang nyeri dada tanda gejala serangan jantung.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS