Sama-sama Menular, Ini Bedanya Kusta Basah dan Kusta Kering

M. Reza Sulaiman | Firsta Nodia
Ada kusta basah, ada kusta kering, apa bedanya? [shutterstock]
Ada kusta basah, ada kusta kering, apa bedanya? [shutterstock]

Masing-masing jenis kusta memiliki gejala dan pengobatan yang berbeda. Seperti apa?

Suara.com - Sama-sama Menular, Ini Bedanya Kusta Basah dan Kusta Kering

Kusta terbagi menjadi dua, yakni kusta basah dan kusta kering. Disampaikan dr. Sri Linuwih Menaldi, Sp.KK dari Divisi Dermatologi Infeksi Tropik Fakultas Kedokeran Universitas Indonesia- RS Cipto Mangunkusumo, masing-masing jenis kusta memiliki gejala dan pengobatan yang berbeda.

Untuk kasus kusta kering atau pausibasiler, bakteri menyerang saraf sehingga tidak bisa bekerja sempurna. Gejalanya ditandai dengan kelenjar keringat yang tidak berfungsi dengan baik sehingga kulit menjadi bersisik.

Meski demikian kusta kering tergolong infeksi ringan karena jumlah bakterinya lebih sedikit.

Sedangkan kusta basah, kata dr Sri ditandai dengan permukaan kulit yang basah dan mengkilap. Kerusakan saraf yang ditimbulkan cenderung lambat.

Namun jenis kusta inilah yang lebih mudah menular dibandingkan kusta kering.

"Bentuknya bercaknya merah mengkilap basah. Ini yang menular karena jumlah bakterinya sangat banyak. Utamanya ditularkan lewat udara. Bercak dari batuk," ujar dr Sri dalam peringatan Hari Kusta di Kementerian Kesehatan, Kamis (7/2/2019).

Sri menambahkan meski menular, kuman penyebab kusta mudah mati jika tidak mendapat media makhluk hidup lainnya. Orang dengan daya tahan tubuh lemah cenderung rentan tertular kusta.

Ilustrasi tangan yang terkena kusta. (Shutterstock)
Ilustrasi tangan pasien kusta. (Shutterstock)

Itu sebabnya pencegahan terbaik adalah menjalani pola hidup sehat sehingga daya tahan tubuh meningkat.

"Utamanya ditularkan lewat udara, seperti batuk. Tapi proses penularan betul-betul butuh waktu 2-5 tahun. Kontak erat minimal berada di dalam ruangan yang sama, tiga bulan berturut-turut atau minimal 20 jam per minggu. Jadi kalau baru sekali ketemu, kontak dengan penderita belum tentu akan tertular," ujar dia.

Selain itu penularan juga bisa terjadi lewat sentuhan kulit langsung dengan penderita yang mengalami lecet atau luka.

"Kalau pasien kusta basah bisa menularkan di atas permukaan kulit kalau ada luka. Kontak antar kulit langsung mungkin tapi harusnya kulit yang ditulari tidak lecet. Kunci penularan lama dan erat serta sentuhan pada kulit terbuka," tandas dia.

Komentar

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS