FDA Umumkan Akan Perketat Pengawasan Suplemen, Ini Alasannya

Vika Widiastuti
Ilustrasi suplemen. (Pixabay)
Ilustrasi suplemen. (Pixabay)

Perubahan itu akan menjadi salah satu modernisasi paling signifikan.

Suara.com - Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengumumkan rencananya untuk memperkuat peraturan soal suplemen makanan, Senin (11/2/2019). Suplemen makanan tersebut di antaranya adalah vitamin, mineral, dan suplemen herbal. 

"Perubahan itu akan menjadi salah satu modernisasi paling signifikan dari peraturan suplemen makanan dan pengawasan dalam lebih dari 25 tahun," kata Komisaris FDA Dr. Scott Gottlieb dalam rilis berita agensi seperti dilansir HiMedik dari WebMD.

Tiga dari setiap empat orang Amerika mengonsumsi suplemen makanan secara teratur, termasuk satu dari tiga anak. Angka ini tertinggi (empat dari lima) di antara orang Amerika yang lebih tua.

"Seiring meningkatnya popularitas suplemen, begitu juga jumlah entitas yang memasarkan produk yang berpotensi berbahaya, atau membuat klaim yang tidak terbukti atau menyesatkan tentang manfaat kesehatan yang mungkin mereka berikan," imbuhnya.

"Perubahan di pasar suplemen mungkin telah melampaui evolusi kebijakan kita sendiri dan adalah kapasitas kita untuk mengelola risiko yang muncul."

Dewan Penanggung Jawab Nutrisi, asosiasi perdagangan yang mewakili industri suplemen gizi, tidak mengambil masalah dengan tindakan FDA.

Bahkan Steve Mister, presiden dan CEO dewan mengatakan bahwa mereka mendukung antusiasme Dr. Gottlieb untuk membasmi aktor jahat yang membahayakan konsumen dengan menyumbat produk dengan bahan atau obat yang tidak disetujui.

"Kami menyambut tindakan penegakan hukum tambahan untuk mengadili mereka yang secara sinis akan memperdagangkan efek halo dari industri yang bertanggung jawab untuk menghasilkan uang dengan cepat dan mengabaikan keselamatan serta kesehatan konsumen," imbuhnya.

Sebagai tindak lanjut Gottlieb menjelaskan langkah-langkah baru termasuk berkomunikasi dengan publik sesegera mungkin ketika ada kekhawatiran tentang suplemen makanan di pasar, memastikan bahwa kerangka kerja peraturan mereka cukup fleksibel untuk mengevaluasi keamanan produk secara memadai sambil juga mempromosikan inovasi.

Serta terus bekerja sama dengan mitra industri, mengembangkan strategi penegakan baru dan terus terlibat dalam dialog publik untuk mendapatkan umpan balik yang berharga dari para pemangku kepentingan suplemen makanan.

Langkah pertama yang diambil FDA adalah mengirim 12 surat peringatan dan lima surat nasehat online kepada perusahaan yang secara ilegal menjual atau memasarkan produk yang tidak disetujui yang mengklaim dapat mencegah, mengobati atau menyembuhkan penyakit Alzheimer, dan sejumlah kondisi serius lainnya.

"Ketika sudah dibuktikan (khasiatnya), suplemen makanan dapat memberikan sejumlah manfaat potensial bagi kesehatan konsumen, tetapi mereka tidak dapat mengklaim bisa mencegah, mengobati atau menyembuhkan penyakit seperti Alzheimer," kata Gottlieb.

Namun, tindakan penegakan hanyalah salah satu bagian dari upaya FDA untuk memperbarui kebijakannya tentang suplemen makanan.

Dia mengatakan, prioritas FDA untuk suplemen makanan adalah untuk memastikan mereka aman, mengandung bahan-bahan yang tercantum pada label dan dibuat sesuai dengan standar kualitas.

FDA sedang meningkatkan efisiensi tindakan penegakan ketika suplemen makanan mengandung bahan-bahan ilegal, termasuk bahan obat.

Langkah lain yang diumumkan pada hari itu adalah penciptaan Konsorsium Keselamatan Botani, kemitraan publik-swasta yang akan mencakup industri terkemuka, akademisi, dan ilmuwan pemerintah. (HiMedik.com/Dwi Citra Permatasari Sunoto)

Komentar

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS