Bolehkah Diam-diam Orangtua Memeriksa Ponsel Anak ?

RR Ukirsari Manggalani | Firsta Nodia
Bolehkah Diam-diam Orangtua Memeriksa Ponsel Anak ?
Orangtua tengah mengecek ponsel milik anak. Sebagai ilustrasi [Shutterstock].

Ponsel anak adalah hal privasi, diam-diam memeriksa pertanda tak menaruh kepercayaan.

Suara.com - Di era seperti sekarang, ponsel bukan lagi sebatas kebutuhan orang dewasa, namun anak-anak. Bahkan tak sedikit kegiatan sekolah yang dibagikan lewat grup WhatsApp yang bisa diakses menggunakan ponsel.

Memberikan ponsel pada anak tentu membuat orangtua khawatir jika disalahgunakan. Tak sedikit orangtua yang diam-diam memeriksa ponsel buah hatinya. Namun bolehkah tindakan seperti itu?

Menurut psikolog anak dan keluarga, Ayoe P. Sutomo, sebaiknya orangtua meminta izin terlebih dahulu jika akan memeriksa ponsel anaknya. Pasalnya, memeriksa secara diam-diam justru menjadi tanda bahwa orangtua tak percaya pada buah hatinya.

"Peran orangtua ketika punya anak remaja itu bergeser dari membimbing jadi teman diskusi. Kalaupun mau pinjam HP tanya dulu ke anak boleh gak sih. Kalau boleh silakan. Kalau tidak kita harus hargai," ujar Ayoe P. Sutomo dalam temu media di Jakarta, Sabtu (16/2/2019).

Ayoe P. Sutomo mengatakan, cukup aneh memang jika anak tidak mau memberikan ponselnya pada orangtua jika tidak ada yang disembunyikannya. Namun tetaplah berpikir positif sembari melakukan pendekatan untuk mencari tahu alasannya.

Jika komunikasi dasar yang terbangun antara anak dan orangtua tidak terjalin dengan baik, bisa jadi anak kurang percaya dalam meluapkan perasaannya pada orangtua. Itu sebabnya, penting bagi orangtua agar menjalin kedekatan yang hangat dengan buah hatinya yang beranjak remaja.

"Kalau komunikasi dasar terjalin sudah bagus, orangtua bisa tanya ke anak, kenapa nggak boleh lihat HP-nya. Namun kalau tidak, kita bisa masuk dengan memberi pendapat. Jangan dipaksa, karena hubungan jadi lebih menjauh," imbuhnya.

Penolakan dari anak ini membuat orangtua harus belajar menghargai keputusannya sembari melakukan pendekatan untuk membuat anak terbuka. Namun, menurut Ayoe P. Sutomo penolakan seperti ini wajar karena bagian dari perkembangan remaja yang membutuhkan privasi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS