Paru-paru Pria Ini Terbakar hingga Munculkan Api Saat Dioperasi, Ada Apa?

Vika Widiastuti | Rosiana Chozanah
Paru-paru Pria Ini Terbakar hingga Munculkan Api Saat Dioperasi, Ada Apa?
Ilustrasi tindakan bedah. (Sumber: Shutterstock)

Secara tiba-tiba paru-paru seorang lelaki berusia 60 tahun memunculkan api saat operasi jantung.

Suara.com - Seorang pria berusia 60 tahun asal Melbourne, Australia, dilarikan ke rumah sakit untuk menjalani operasi darurat pada 2018 lalu. Ia mengalami luka sobekan pada lapisan dalam dinding aortanya (dinding pembuluh darah utama jantung).

Saat diperiksa ternyata pria itu mempunyai riwayat Chronic Obstructive Pulmonary Disease (COPD), yang membuatnya memiliki jaringan paru yang membengkak. Pembengkakan ini disebut dengan 'bullae'.

Selama operasi, seorang dokter tanpa sengaja menusuk bullae, yang menyebabkan udara bocor dari paru-paru.

Untuk mencegah masalah pernapasan selama operasi, dokter telah meningkatkan jumlah oksigen pada pasien.

Sayangnya sang dokter menggunakan alat bedah yang cara kerjanya dengan mengalirkan listrik agar jaringan panas, sehingga tidak akan terjadi pendarahan.

Operasi bedah [shutterstock]
Operasi bedah [shutterstock]

Kombinasi penggunaan alat bedah elektrik dan oksigen ini pun menyebabkan dada pasien terbakar.

Untungnya, para dokter yang berasal dari Rumah Sakit Austin di Melbourne ini berhasil memadamkan letupan api tersebut. Operasi sang pasien pun berhasil ditangani.

Atas kejadian yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan European Society of Anaesthesiology pada akhir Mei 2019 di Wina ini membuat Dr Ruth Shaylor mengatakan bukti betapa pentingnya bagi staf operasi untuk mengetahui bahaya oksigen di ruang operasi.

Tapi ternyata ini bukanlah kasus pertama seseorang 'terbakar' di dalam ruang operasi.

Dr Shaylor mengatakan hanya ada beberapa kasus kebakaran rongga dada, dan dia juga menekankan bahwa itu hanya dilaporkan pada orang dengan penyakit paru-paru atau masalah pernapasan.

Dia mengatakan kepada semua peserta pertemuan, kasus seperti ini menyoroti perlunya pelatihan darurat dan strategi pencegahan dan intervensi cepat untuk mencegah cedera setiap kali elektrokauterik digunakan di lingkungan yang kaya oksigen.

"Secara khusus, ahli bedah dan ahli anestesi perlu menyadari bahwa kebakaran dapat terjadi di rongga dada jika paru-paru rusak atau ada kebocoran udara karena alasan apa pun, dan bahwa pasien dengan COPD berada pada risiko yang meningkat," tutur Dr Shaylor, melansir The Sun.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS