Meski Jarang Terjadi, Sunat Juga Bisa Bikin Komplikasi

M. Reza Sulaiman
Meski Jarang Terjadi, Sunat Juga Bisa Bikin Komplikasi
Ilustrasi sunat atau khitan. (Shutterstock)

Tindakan operasi sekecil apapun dapat menghasilkan infeksi ataupun komplikasi, termasuk sunat.

Suara.com - Meski Jarang Terjadi, Sunat Juga Bisa Bikin Komplikasi

Sunat, khitan, atau sirkumsisi lazim dilakukan anak lelaki di Indonesia. Meski tergolong operasi bedah ringan, pakar mengatakan masih ada risiko komplikasi yang terjadi akibat sunat, meskipun jarang terjadi.

Dikatakan dr. Yessi Eldiyani, Sp.BA, dari RS Pondok Indah - Bintaro Jaya, tindakan operasi sekecil apapun dapat menghasilkan infeksi ataupun komplikasi.

"Infeksi luka operasi setelah sirkumsisi sangat jarang, dengan insidensi kurang dari lima persen, namun apabila itu terjadi maka pemberian antibiotika oral dan mandi teratur dapat mengurangi infeksi tersebut," ujar dr Yessi, dalam siaran pers yang diterima Suara.com.

Pasien juga dapat mengalami perdarahan setelah tindakan sirkumsisi. Apabila terjadi perdarahan ringan di sela-sela jahitan sirkumsisi dan tidak sampai mengalir atau perdarahan yang terjadi saat anak ereksi di pagi hari pada satu sampai dua hari pertama setelah tindakan.

Ilustrasi alat bedah untuk sunat, khitan, atau sirkumsisi. (Shutterstock)
Ilustrasi alat bedah untuk sunat, khitan, atau sirkumsisi. (Shutterstock)

Menurut dr. Yessi, jenis perdarahan itu masih dianggap normal. Ketika terjadi perdarahan tersebut cukup dikeringkan dan dioles salep antibiotika topikal untuk membantu proses penyembuhan dan mencegah infeksi.

"Namun demikian, segera konsultasikan dengan dokter apabila setelah sirkumsisi ditemukan perdarahan yang tidak wajar dengan jumlah banyak, mengalir tidak berhenti setelah ditekan dengan kain kassa," tambahnya.

Masalah lain yang dapat terjadi setelah tindakan sirkumsisi adalah meatal stenosis. Meatal stenosis adalah kondisi penyempitan atau perlekatan pada muara saluran berkemih.

Keadaan tersebut dapat terjadi pada 11 persen kasus pasien sirkumsisi. Pada bayi, hal tersebut berhubungan dengan dermatitis yang disebabkan karena kontak dengan popok sekali pakai (diapers), sedangkan pada anak yang lebih besar hal ini berhubungan dengan balanitis xerotica obliterans (BXO).

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS