Tak Hanya Menggemaskan, Hewan Peliharaan Juga Bantu Atasi Stres

Vania Rossa | Dinda Rachmawati
Tak Hanya Menggemaskan, Hewan Peliharaan Juga Bantu Atasi Stres
Mengajak hewan peliharaan ke kafe. (Instagram/@coarseandfine)

jangan lupa ajak hewan peliharaanmu main, ya.

Suara.com - Punya hewan berkaki empat di rumah dan sering gemas ingin membelainya? Tak heran sih, karena membelai hewan peliharaan ternyata memiliki pengaruh yang besar terhadap kesehatan kamu.

Hal ini sudah pernah diteliti sebelumnya, dan mengungkap bahwa membelai kucing atau anjing selama 10 menit dapat secara signifikan mengurangi level stres.

Dalam penelitian ini, para ilmuwan memelajari 249 siswa untuk melihat apa yang terjadi ketika mereka membelai kucing atau anjing.

Hasilnya, ternyata membelai kucing atau anjing dapat meningkatkan suasana hati mereka.

Tapi bagaimana bisa? Untuk membuktikan efek fisiologisnya, tim peneliti dari Washington State University (WSU) melihat interaksi 10 menit yang mereka lakukan dengan hewan-hewan tersebut.

Ternyata, ada pengurangan besar dalam hormon stres kortisol pada waktu interaksi dengan hewan peliharaan.

"Siswa dalam penelitian kami yang berinteraksi dengan kucing dan anjing mengalami pengurangan kadar kortisol, hormon stres, secara signifikan. Hanya 10 menit, tapi memiliki dampak yang signifikan," kata Patricia Pendry, seorang profesor di Departemen Pembangunan Manusia di WSU.

Hasil penelitian ini diterbitkan dalam jurnal AERA Open sebagai studi pertama yang menunjukkan penurunan kadar kortisol siswa selama intervensi kehidupan nyata daripada dalam pengaturan laboratorium.

Sebanyak 249 mahasiswa yang ikut serta secara acak dibagi menjadi empat kelompok. Kelompok pertama menerima interaksi langsung dalam kelompok kecil dengan kucing dan anjing selama 10 menit.

Mereka dapat memelihara, bermain, dan berinteraksi secara umumnya dengan hewan tersebut seperti yang mereka inginkan.

Untuk membandingkan efek dari paparan yang berbeda dengan hewan, kelompok kedua mengamati orang lain mengelus-elus hewan, sementara mereka menunggu dalam antrean untuk giliran mereka.

Kelompok ketiga menonton tayangan slide dari hewan yang sama yang tersedia selama intervensi, sedangkan kelompok keempat sebagai 'daftar tunggu'.

Para siswa ini menunggu giliran mereka selama 10 menit tanpa telepon, bahan bacaan, atau rangsangan lainnya, tetapi diberitahu bahwa mereka akan mengalami interaksi hewan segera.

Beberapa sampel kortisol saliva dikumpulkan dari masing-masing peserta, dimulai pada pagi hari ketika mereka bangun.

Setelah semua data dikumpulkan dari berbagai sampel, para siswa yang berinteraksi langsung dengan hewan peliharaan menunjukkan secara signifikan lebih sedikit kortisol dalam air liurnya setelah berinteraksi dengan hewan kucing atau anjing.

"Kuliah membuat stres. Jadwal kelas, makalah, dan ujian, dan belum lagi kalau mereka memiliki pekerjaan lain, tagihan yang harus dibayar, dan banyak tekanan lain yang umum dalam kehidupan modern," kata Prof Pendry seperti dilansir dari Metro.

Wah, mengasyikkan ya, ternyata hanya berinteraksi dengan hewan peliharaan, sudah bisa mendapat manfaat signifikan bagi kesehatan fisik dan mental.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS