Ria Irawan Jalani Pengobatan Whole Brain Radiotherapy, Apa Itu?

Rima Sekarani Imamun Nissa | Shevinna Putti Anggraeni
Ria Irawan Jalani Pengobatan Whole Brain Radiotherapy, Apa Itu?
Ria Irawan bersama dua kakaknya, Dewi Irawan dan Atrie Irawan. [Instagram]

Ria Irawan menjalani pengobatan whole brain radiotherapy untuk mengatasi kanker kelenjar getah beningnya.

Suara.com - Sejak Agustus 2019, Ria Irawan kembali jatuh sakit dan menjalani pengobatan kanker kelenjar getah bening lagi. Padahal, sebelumnya Ria Irawan sudah dinyatakan membaik dari kanker kelenjar getah bening pada awal 2019.

Dewi Irawan, kakak Ria Irawan pun sering mengunggah fotonya sedang menjalani pengobatan dan memberi tahu perkembangannya melalui Instagram.

Beberapa hari lalu, Dewi Irawan mengunggah foto Ria Irawan sedang mendapat tindakan radioterapi untuk membunuh sel kankernya. Saat itu, Ria mendapat pengobatan dengan metode whole brain teraphy alias radioterapi seluruh otak.

"Pagi ini telah dilakukan dokter untuk Ria saat ini namanya :WBRT "Whole Brain Radioterapi" CT simolator sekalian buat topeng/masker untuk sinar luar ( radiasi luar ), terus mapping titik kordinat, mereka akan melakukan sinar luar hanya untuk mengecilkan sel kankernya di otak," tulis Dewi Irawan di Instagram.

Melansir dari Cancer, whole brain radioteraphy adalah suatu jenis terapi radiasi eksternal yang digunakan untuk mengobati pasien dengan kanker di otak.

Ria Irawan sedang menjalani pengobatan kanker (Instagram/@dewiirawan13)
Ria Irawan sedang menjalani pengobatan kanker (Instagram/@dewiirawan13)

Biasanya itu dimanfaatkan untuk mengobati pasien yang kankernya sudah menyebar ke otak atau memiliki satu tumor yang tidak bisa diangkat dengan operasi. Oleh karena itu, pasien membutuhkan terapi radiasi ini selama beberapa minggu.

Radioterapi ini memang sangat umum digunakan untuk mengobati metastasis (penyebaran kanker) ke otak. Metode pengobatan ini berguna untuk mengurangi gejala penggunaan kortikosteroid yang diperlukan untuk mengendalikan edema berhubungan dengan tumor.

Selain itu, metode pengobatan kanker ini juga bisa meningkatkan kelangsungan hidup pasien secara keseluruhan. Meskipun begitu, pengobatan ini memiliki efek samping kognitif.

Ria Irawan [Suara.com/Wahyu Tri Laksono]
Ria Irawan [Suara.com/Wahyu Tri Laksono]

Sebuah penelitian dilansir dari Medical Express pernah melakukan riset tentang metode pengobatan ini dibandingkan lainnya dalam menangani kanker. Para peneliti fokus pada pengobatan whole brain radiotherapy untuk kanker paru-paru yang sudah menyebar ke otak.

Hasilnya, terapi radiasi otak secara keseluruhan ini membantu mengurangi risiko kematian akibat neurologis. Studi menunjukkan bahwa pasien kanker paru-paru yang mendapat terapi radiasi ini menjadi lebih bertahan lama dengan kondisi kanker sudah menyebar ke otak.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS