Peneliti Sebut Mendengarkan Lagu Adele Saat Menyetir Bisa Redakan Stres

Vania Rossa | Dini Afrianti Efendi
Peneliti Sebut Mendengarkan Lagu Adele Saat Menyetir Bisa Redakan Stres
Ilustrasi Menyetir Sambil Mendengarkan Musik. (Shutterstock)

Mendengarkan musik bisa jadi langkah pencegahan yang mendukung kesehatan kardiovaskular dalam situasi stres berat seperti mengemudi selama jam sibuk.

Suara.com - Berada di jalan saat jam sibuk memang kerap membuat kepala pening. Tak heran kalau banyak orang kerap stres saat baru sampai kantor atau baru pulang dari kantor. Nah, kalau sudah begini, solusinya adalah dengan mendengarkan musik.

Berbicara soal musik, ada temuan baru yang menyebut bahwa mendengar suara milik penyanyi ternama Adele ternyata ampuh meredakan stres dan menjaga kesehatan jantung saat dalam perjalanan.

Mengutip laman Dailymail, Kamis (14/11/2019), dalam praktiknya, peneliti melakukan survei kecil-kecilan kepada perempuan muda di jalan-jalan Brazil, dan menemukan bahwa mendengar Enya dan lagu versi instrumental milik lagu Adele mampu menenangkan pikiran mereka.

Versi piano dari lagu terbaik Adele 'Someone Like You' dan 'Hello' dimasukkan dalam daftar putar yang dibuat untuk membuat rileks pengemudi yang terjebak dalam kemacetan.

Faktanya, musik memang mampu mengurangi fluktuasi detak jantung dari waktu ke waktu, dan secara tidak sadar memengaruhi ritme gelombang otak, hingga menurunkan tekanan darah dan detak jantung.

Penelitian ini dilakukan dengan kerjasama Universitas Sao Paulo Brazil, Universitas Oxford Brookes, dan Universitas Parma Italia. Mereka mempelajari lima wanita dengan tujuan menghindari potensi kecelakaan mobil di Marilia, Brazil.

Masing-masing perempuan ini kemudian mengendarai jalur sibuk sejauh 1,8 mil setara 3 kilometer di sekitar kota dengan mobil yang disediakan oleh para peneliti, dan saat itu, saking sibuknya lokasi baru bisa dicapai selama 20 menit.

Pada tes pertama, responden mengemudi dalam keadaan hening, dan pada tes berikutnya mereka mendengarkan musik dalam perjalanan. Dalam kedua tes ini responden diukur detak jantungnya selama perjalanan.

Adapun lagu-lagu yang diputar ialah Hello dan Someone Like You versi instrumental, Exile by Enya, Christian Amazing Tom versi instrumentel milik Chris Tomlin, dan Electra by Aristream yang disebut juga lagu meditasi.

"Kami menemukan bahwa tekanan jantung pada peserta berkurang saat mendengarkan musik ketika mereka mengemudi," ujar Profesor Vitor Valenti.

Stres pada jantung merupakan tolak ukur seberapa banyak ketegangan yang terjadi pada jantung. Lalu, Profesor Valenti dan rekan peneliti lainnya fokus pada fluktuasi denyut nadi. Para peneliti mengklaim stres saat mengemudi jadi faktor risiko berkembangnya penyakit kardiovaskular dan komplikasi jantung mendadak seperti serangan jantung.

"Mendengarkan musik bisa jadi langkah pencegahan yang mendukung kesehatan kardiovaskular dalam situasi stres berat seperti mengemudi selama jam sibuk," tutur Profesor Valenti.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS