Bayi Tabung 45 Persen Lebih Mungkin Meninggal sebelum Ulang Tahun Pertama

Yasinta Rahmawati
Bayi Tabung 45 Persen Lebih Mungkin Meninggal sebelum Ulang Tahun Pertama
Ilustrasi Bayi Prematur. (Shutterstock)

Kehamilan IVF atau bayi tabung disertai dengan peningkatan risiko berat lahir rendah dan cacat lahir, serta prematuritas.

Suara.com - Sebuah studi yang dilakukan terhadap hampir tiga juta anak telah menemukan bahwa 45 persen bayi IVF atau bayi tabung mungkin meninggal sebelum ulang tahun pertama mereka.

Seperti dilansir dari Daily Mail, para peneliti di Swedia membandingkan hasil bayi yang dia dikandung secara alami dan melalui teknik reproduksi yang dibantu.

Bayi dari embrio beku memiliki risiko kematian lebih dari dua kali lipat lebih tinggi daripada bayi yang dikandung secara alami dalam beberapa minggu pertama kehidupan.

Dalam studi saat ini, para peneliti di Karolinska Institutet di Swedia menganalisis data 2,8 juta anak yang lahir di Swedia selama 30 tahun. Sekitar 43.500 di antaranya adalah hasil dari reproduksi yang dibant.

Secara total, 7.236 anak meninggal sebelum usia satu tahun, di antaranya hanya 114 yang dikandung dengan teknik reproduksi yang dibantu.

Setelah disesuaikan dengan faktor pembaur seperti usia ibu dan infertilitas sebelumnya, para peneliti menemukan bahwa anak-anak yang dikandung melalui IVF memiliki risiko kematian 45 persen lebih tinggi sebelum ulang tahun pertama mereka daripada anak-anak yang dikandung secara alami.

Ilustrasi bayi
Ilustrasi bayi

Tingkat risiko bervariasi tergantung pada penggunaan jenis teknik reproduksi yang dibantu dan berapa hari telah berlalu sejak lahir.

Selama minggu pertama kehidupan, anak-anak yang dikandung setelah pemindahan embrio beku memiliki risiko kematian lebih dari dua kali lipat.

Namun, ini didasarkan hanya pada sampel kecil anak-anak yang dikandung embrio beku. Setelah satu minggu, risikonya turun ke tingkat yang sama dengan anak yang dikandung secara alami.

"Hasil kami menunjukkan bahwa jenis teknik reproduksi berbantuan yang digunakan dapat membuat perbedaan, dan oleh karena itu penting untuk menyelidiki lebih lanjut apa penyebab atau mekanisme yang mendasari di balik risiko," kata penulis utama senior Profesor Anastasia Nyman Iliadou.

"Mereka juga menunjukkan perlunya perhatian ekstra dan perawatan anak yang dikandung dengan IVF, terutama selama minggu pertama kehidupan," tambahnya.

Menurut para peneliti, satu penjelasan mungkin adalah bahwa lebih banyak bayi tabung dilahirkan secara prematur daripada yang dikandung secara alami, yang dengan sendirinya dapat memiliki konsekuensi negatif.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa kehamilan IVF disertai dengan peningkatan risiko berat lahir rendah dan cacat lahir, serta prematuritas.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS