Hati-hati, Diare Ternyata Jadi Salah Satu Gejala Virus Corona Covid-19

Bimo Aria Fundrika | Frieda Isyana Putri
Hati-hati,  Diare Ternyata Jadi Salah Satu Gejala Virus Corona Covid-19
Ilustrasi Hati-hati, Diare Ternyata Jadi Salah Satu Gejala Virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Virus corona Covid-19 merupakan penyakit dengan gejala khas seperti batuk, demam, dan sulit bernapas.

Suara.com - Hati-hati, Diare Ternyata Jadi Salah Satu Gejala Virus Corona Covid-19.

Virus corona atau Covid-19 merupakan penyakit yang memiliki gejala khas seperti batuk, demam, dan kesulitan bernapas. Akan tetapi beberapa dokter menemukan satu lagi gejala tambahan lainnya, yakni masalah pencernaan.

Salah satu studi epidemiologi pada 206 pasien di China menemukan 48 di antaranya tak memiliki gejala lain selain masalah pencernaan, demikian dikutip dari Men's Health.

Dalam studi tersebut, pasien dengan gejala pencernaan memiliki keparahan penyakit yang rendah, akan tetapi butuh waktu yang lama untuk bisa sembuh dari virus.

Studi lain menyebutkan bahwa pasien dengan gejala pencernaan menunjukkan lebih banyak bukti adanya masalah di hati dan penyumbatan darah ketimbang mereka yang tidak memiliki gejala tersebut.

Yang sama-sama dimiliki kedua studi tersebut adalah sekitar sepertiga pasien tersebut umumnya mengalami diare. Pola yang sama ditemukan di luar China, yakni di Eropa.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) menambahkan mual, muntah, dan diare ke cek mandiri virus corona online mereka. CDC mendefinisikan diare sebagai proses buang air besar (BAB) yang terjadi tiga kali atau lebih dalam 24 jam atau dalam jumlah yang tidak biasa.

Jika Anda mengalami hal ini terutama dalam situasi terkini, mungkin Anda perlu mempertimbangkan untuk mengisolasi diri Anda terutama jika ada gejala umum Covid-19 lainnya.

Peter Chin-Hong, MD, profesor kedokteran dan spesialis penyuakit menular di University of California mengatakan apabila ada darah keluar saat BAB, maka bisa jadi tanda ada sesuatu yang serius terjadi dalam tubuh Anda dan harus segera diperiksakan ke dokter.

"Kami belum tahu apa yang bisa mengubah jalannya penyakit tersebut. Terlebih lagi, kadang, gejala pencernaan bisa jadi disebabkan rasa cemas karena Covid-19 yang menyebabkan Anda diare," jelas Tim Lahey, MD, dokter penyakit menular di University of Vermont Medical Center.

Dr. Chin-Hong berkata jika Anda mengalami diare, sebaiknya Anda menghindari makanan pedas dan meminum banyak air.

Salah satu yang dikhawatirkan dari diare adalah ketika Anda juga mengalami demam, Anda bisa kehilangan banyak elektrolit. Anda bisa mengonsumsi minuman pengganti elektrolit.

Laporan dari China mendeskripsikan diare akan terjadi selama 1-14 hari, dengan rata-rata 5,4 hari. Frekuensi rata-rata diare adalah 4,3 hari.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS