Ahli: Jarak 2 Meter Tak Cukup Aman untuk Hindari Penularan Covid-19

Vania Rossa
Ahli: Jarak 2 Meter Tak Cukup Aman untuk Hindari Penularan Covid-19
Pentingnya jaga jarak untuk menghindari droplet virus corona. (Shutterstock)

Terutama ketika seseorang berada di dalam ruangan.

Suara.com - Imbauan menjaga jarak setidaknya 2 meter dengan orang lain banyak digaungkan untuk memperlambat penyebaran virus corona melalui droplet. Tetapi, tiga orang ahli memperingatkan bahwa jarak 2 meter mungkin tidak cukup aman - dan mereka mengatakan bahwa dunia perlu menganggap lebih serius penularan virus melalui udara.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan dalam jurnal Science, para ahli menyerukan 'pengujian yang luas dan teratur' untuk menemukan kasus tanpa gejala, dan mereka menunjuk ke tempat-tempat di mana pemakaian masker sudah umum dilakukan dan virus telah berhasil dikendalikan, seperti Singapura, Hong Kong, dan Taiwan. Panduan dari WHO saja mungkin tidak cukup untuk semua situasi, demikian para ahli menyebutkan, seperti dikutip dari CNN, Jumat (29/5/2020).

"Bukti menunjukkan bahwa virus corona diam-diam menyebar di aerosol yang dihembuskan oleh orang yang terinfeksi dan ini sangat menular ke orang tanpa gejala," tulis Chia Wang dari National Sun Yat-sen University di Taiwan, serta Kimberly Prather dan Dr. Robert Schooley dari University of California, San Diego.

"Semakin banyak bukti bahwa rekomendasi WHO untuk menjaga jarak 2 meter kemungkinan tidak cukup dalam banyak kondisi di dalam ruangan, di mana aerosol dapat tetap di udara selama berjam-jam, menumpuk dari waktu ke waktu, dan mengikuti aliran udara pada jarak lebih jauh dari 2 meter," kata mereka.

Ketiga ahli ini, yang merupakan spesialis dalam kimia dan penyakit menular, mengatakan aerosol dari bernapas dan berbicara dapat menumpuk, tetap menular di udara dalam ruangan selama berjam-jam, dan mudah terhirup dalam-dalam ke paru-paru. Itu membuat pemakaian masker semakin penting, bahkan ketika orang sudah menjaga jarak.

Lebih lanjut, CDC atau Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS berfokus pada apa yang disebut droplet dari pernapasan yang dihasilkan ketika seseorang batuk atau bersin. Tetesan tidak berlama-lama di udara, tetapi CDC mengatakan mereka droplet tersebut dapat mendarat di mulut atau hidung orang-orang yang berada di dekatnya atau mungkin terhirup ke paru-paru.

Penyebaran lebih mungkin terjadi ketika orang berada dalam kontak dekat satu sama lain, atau dalam jarak sekitar 2 meter, demikian pernyataan CDC. Itu karena droplet dari pernapasan relatif lebih besar dan jatuh ke tanah - tidak seperti aerosol yang lebih kecil dan lebih cenderung tinggal di udara lebih lama.

Para ahli mengatakan bahwa sebagian besar penyebaran Covid-19 tampaknya terjadi melalui transmisi aerosol melalui udara yang diproduksi oleh individu tanpa gejala selama bernafas dan berbicara.

Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan, mereka menyerukan skema pengujian yang kuat dan mengatakan orang perlu untuk melindungi dirinya dengan masker. “Agar masyarakat dapat melanjutkan langkah-langkah yang dirancang untuk mengurangi penularan aerosol harus diimplementasikan, termasuk penapisan universal dan pengujian meluas secara berkala untuk mengidentifikasi dan mengisolasi individu tanpa gejala yang terinfeksi,” kata para ahli tersebut.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS