Peneliti AS Uji Coba Air Garam Meringankan Gejala Awal Covid-19, Berhasil?

Silfa Humairah Utami | Fita Nofiana
Peneliti AS Uji Coba Air Garam Meringankan Gejala Awal Covid-19, Berhasil?
Ilustrasi air garam. (Shutterstock)

Peneliti di Amerika Serikat sedang merekrut orang untuk penelitian mereka yang menyelidiki efektivitas air garam sebagai perawatan gejala awal Covid-19.

Suara.com - Para ilmuwan berencana meneliti air garam atau air asin yang digunakan untuk berkumur dan membasuh hidung untuk membantu meringankan gejala awal Covid-19. Studi tersebut dilakukan oleh para peneliti dari Universitas Edinburgh, Texas, Amerika Serikat.

Dilansir dari Independent, peneliti berharap untuk membangun studi percontohan yang menyarankan berkumur denan air garam atau membilas hidung yang telah mengurangi durasi penyakit pada orang yang memiliki pilek biasa.

Menurut peneliti, penumpahan virus dan penularannya berkurang pada orang yang menggunakan air garam. Hal tersebut ditemukan dalam percobaan awal, meskipun pengurangan tidak pada tingkat yang signifikan secara statistik.

Studi itu mengumpulkan hasil penuh dari 54 orang yang sebagian besar terinfeksi dengan rhinovirus tetapi beberapa di antaranya terinfeksi virus corona.

Para ahli mengatakan sel-sel manusia tertentu mampu menggunakan ion klorida (komponen garam laut) untuk mensintesis asam hipoklor yang merupakan bahan aktif dalam pemutih dan dikenal memiliki sifat antivirus. Perawatan yang direncanakan akan memasok sel-sel itu dengan ion klorida tambahan.

Ilustrasi minum air garam. (Shutterstock)
Ilustrasi kumur air garam. (Shutterstock)

“Karena Covid-19 adalah jenis baru dari virus corona, kita tidak tahu apakah membilas hidung dan berkumur dengan air asin akan memiliki efek yang sama seperti yang sebelumnya terlihat pada (virus) jenis lain," tulis para peneliti pada laman rekruitmen.

“Jika Anda ikut serta dalam uji coba ini dan diminta untuk melakukan pencucian hidung dan berkumur, Anda mungkin mendapatkan manfaat langsung atau tidak mendapatkan manfaat, gejala Anda mungkin atau tidak menjadi lebih cepat membaik dan orang lain di rumah Anda mungkin atau tidak dilindungi dari terinfeksi," tambahnya.

"Ini adalah pertanyaan yang akan kita selidiki melalui penelitian ini," tulis para peneliti. 

Profesor Aziz Sheikh, direktur University of Edinburgh's Usher Institute menambahkan, bahwa jika memang proses berkumur atau membilas hidung bisa menekan gejala, maka metode tersebut akan jadi perawatan yang mudah.

"Ini hanya membutuhkan garam, air dan beberapa pemahaman tentang prosedur sehingga jika terbukti efektif, ini akan mudah dan murah untuk diterapkan secara luas," kata Sheikh.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS