Awas Virus Corona Sebabkan Pembengkakan Testis, Berdampak pada Kesuburan

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Awas Virus Corona Sebabkan Pembengkakan Testis, Berdampak pada Kesuburan
Ilustrasi kesehatan organ reproduksi lelaki. (sumber: Medic Magic)

Sebuah studi dari kasus pria 37 tahun menunjukkan bahwa pembengkakan testis akibat virus corona Covid-19 bisa memberikan efek negatif pada reproduksi pria.

Suara.com - Virus corona Covid-19 disebut bisa memengaruhi testis, membuatnya membengkak, dan memengaruhi fungsi reproduksi. Hal ini terkait dengan kasus seorang pria 37 tahun yang mengalami gejala nyeri di testis. 

Melansir dari Daily Star, pasien ini sebelumnya telah mengalami beberapa gejala Covid-19 seperti batuk dan demam selama seminggu.

Dokter dari San Antonio Uniformed Services Health Education Consortium di Texas mengatakan pembengkakakn di testis juga menunjukkan bahwa virus corona tersebut telah merusak spermatosit. Spermatosoit adalah bagian seksual pria yang menjaga sperma tetap sehat.

Para dokter memperingatkan masalah di testis yang disebabkan oleh Covid-19 bisa berdampak pada kesuburan pria di masa depan. Menurut mereka, kasus pria 37 tahun tersebut dapat menjadi bukti pertama yang secara langsung menghubungkan virus corona dengan nyeri testis.

Baca Juga: Pemkot Semarang Bantah Data Pemerintah Pusat Soal Data Kasus Aktif Covid-19

Dalam hal ini, para dokter yang pasien tersebut yakin bahwa virus masuk ke tubuh menggunakan reseptor ACE2 pada sel Leydig yang berada di testis. Meski perlu diwaspadai, para dokter menegaskan  bahwa gejala nyeri testis jarang terjadi.

Penelitian dokter dari San Antonio Uniformed Services Health Education Consortium di Texas dokter tersebut telah diterbitkan pada American Journal of Emergency Medicine.

Sebelumya para ilmuwan di China telah menganalisis sperma dari 38 pria yang dites positif  Covid-19. Satu dari enam orang memiliki jejak virus corona di air mani. Sayangnya penelitian tersebut gagal menyatakan bahwa virus dapat ditularkan melalui seks.

Tak hanya corona, virus-virus sebelumnya seperti Ebola dan Zika juga ditemukan dalam sampel air mani.

Baca Juga: Ilmuwan Bongkar Titik Lemah Vaksin Covid-19 Buatan Rusia dan China

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS