Pandemi Sebabkan Masalah Kesehatan Mulut, Termasuk Gigi Retak

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Pandemi Sebabkan Masalah Kesehatan Mulut, Termasuk Gigi Retak
Ilustrasi ke dokter gigi. (Shutterstock)

Para dokter gigi mulai melaporkan bahwa selama pandemi keluhan masalah gigi dan mulut mulai meningkat.

Suara.com - Pandemi Covid-19 meninggalkan stres dan berbagai masalah kesehatan di baliknya. Kini setelah dokter gigi mulai buka kembali praktiknya, mereka menemukan banyaknya keluhan masalah gigi, terutama gigi retak.

"Ketika saya membuka kembali praktik saya pada awal Juni, keluhan gigi patah mulai berdatangan, setidaknya sekali sehari," kata Dr. Tammy Chen, seorang prostodontis yang berbasis di New York seperti yang dikutip dari Insider.

Menurut Chen, retakan gigi muncul karena disebabkan olah peningkatan bruxism. Kondisi ini biasanya terjadi akibat stres. 

Melansir dari laman resmi Mayoclinic, bruxism sendiri merupakan kondisi seseorang mengegrtakkan atau mengatupkan gigi secara tidak sadar. Hal ini biasa dilakukan saat tidur. 

Baca Juga: Awas, Konsumsi Makanan Asam Bisa Menyakiti Kesehatan Mulut

Ada faktor-faktor tertentu yang menyebabkan bruxism, namun stres menjadi faktor utama terjadinya kebiasaan tersebut. 

Melansir dari Insider, pada pertengahan Maret di mana virus corona Covid-19 mulai mewabah di seluruh dunia, Chen sering kali mendapatkan laporan keluhan dari pasien. 

Berbagai gejala masalah mulut tersebut muncul dengan sakit rahang, gigi sensitif, pipi sakit, hingga migrain. Beberapa kondisi tersebut merupakan gejala umum dari bruxism yang muncul karena stres.  

Tim dokter menggunakan alat perlindungan diri (APD) bersiap melakukan pemeriksaan gigi di salah satu klinik di kawasan Pulo Gadung, Jakarta, Rabu (22/4).  [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Tim dokter menggunakan alat perlindungan diri (APD) bersiap melakukan pemeriksaan gigi di salah satu klinik di kawasan Pulo Gadung, Jakarta, Rabu (22/4). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Cara paling umum untuk menangani mengertakkan gigi adalah terapi untuk mengatasi stres yang mendasari terjadinya bruxism.

Selain menyebabkan masalah keretakan gigi, pandemi juga secara tidak langsung menyebabkan masalah lain di mulut.  Melansir dari Huffpost, beberapa dokter gigi juga mulai melaporkan bahwa ada peningkatan pasien yang mengeluhkan soal bau mulut terkait dengan penggunaan masker.

Baca Juga: Mulut Kesemutan, Awas Tanda Hipoglikemia Serius

"Kami melihat banyak orang yang mengalami peradangan, gigi berlubang, dan penyakit gusi," kata Dr. Rob Raimondi, seorang periodontis di New York, dalam Inside Edition. Raimondi menyatakan bahwa menggunakan masker terkait dengan kesehatan mulut yang buruk. 

Dalam hal ini, dokter gigi New York yang lain, Marc Sclafani mengatakan bahwa bau mulut akibat masker terjadi karena orang cenderung bernapas lewat mulut saat memakai masker. Hal ini yang akan menipiskan jumlah air liur dan membuat plak lebih melekat di gigi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS