alexametrics

Usai Divaksin Flu, Lima Orang di Korea Meninggal Dunia, Apa Sebab?

Bimo Aria Fundrika
Usai Divaksin Flu, Lima Orang di Korea Meninggal Dunia, Apa Sebab?
Ilustrasi vaksin flu. (Sumber: Shutterstock)

Pihal berwenang masih melakukan penyelidikan termasuk pemeriksaan mayat.

Suara.com - Ditengah pandemi virus corona, vaksin flu menjadi salah satu cara agar mengurangi risiko komplikasi dari Covid-19. Tapi, lima orang di Korea Selatan dikabarkan meninggal usai mendapatkan suntikan flu dalam seminggu terakhir.

Peristiwa itu meningkatkan kekhawatiran atas keamanan vaksin tersebut. Meski demikian belum terbukti apakah kematian tersebut berkaitan dengan vaksin flu itu.

Pihal berwenang masih melakukan penyelidikan termasuk pemeriksaan mayat.

"Ini membuat kami sulit untuk mengeluarkan pernyataan yang pasti," ujar Wakil Menteri Kesehatan Kim Gang-lip dikutip dari ANTARA, Rabu, (21/20/2020).

Baca Juga: Alasan Brasil Uji Vaksin Tuberkulosis untuk Obat Covid-19

Ilustrasi vaksin (pixabay.com)
Ilustrasi vaksin (pixabay.com)

Kini kabar kematian tersebut menempati berita utama di banyak media di Korea Selatan. Sebelumnya, pemerintah setempat berencana untuk menambah 20 persen lebih vaksin flu untuk musim dingin daripada tahun sebelumnya untuk menyuntik 30 juta orang.

Hal itu sebagai upaya untuk mencegah kelebihan beban di sistem kesehatan oleh pasien yang terkena flu dan terpapar COVID-19.

Namun, dimulainya program suntikan gratis untuk sekitar 19 juta orang yang memenuhi syarat ditangguhkan selama tiga minggu setelah ditemukan bahwa sekitar 5 juta dosis vaksin, yang perlu didinginkan, telah terpapar suhu kamar saat diangkut ke fasilitas medis.

Meningkatkan kepercayaan publik terhadap vaksin telah menjadi tantangan global utama tahun ini, karena beberapa negara terburu-buru menyetujui vaksin COVID-19 eksperimental sebelum studi keamanan dan kemanjuran lengkap telah diselesaikan.

Vaksin flu Korea Selatan dipasok oleh beberapa pembuat obat yang berbeda, termasuk LG Chem Ltd dan Boryung Biopharma Co. Ltd., sebuah unit dari Boryung Pharm Co. Ltd.

Baca Juga: Update Covid-19 Global: Brasil Akan Pakai Vaksin yang Sama dengan Indonesia

Komentar