facebook

5 Negara Tidak Memasukkan Hasil Tes Antigen ke Perhitungan Kasus Covid-19

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
5 Negara Tidak Memasukkan Hasil Tes Antigen ke Perhitungan Kasus Covid-19
Ilustrasi tes antigen [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Mereka secara terbuka hanya melaporkan kasus yang dikonfirmasi dengan tes PCR.

Suara.com - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS mengatakan beberapa negara bagian di Amerika Serikat tidak memasukkan hasil tes antigen dalam penghitungan jumlah total kasus Covid-19 secara nasional.

Negara bagian tersebut adalah California, Colorado, Maryland, Missouri, dan Nevada. Mereka secara terbuka hanya melaporkan kasus yang dikonfirmasi dengan tes PCR.

Menurut negara-negara tersebut, hasil tes antigen umumnya dianggap tidak akurat, dan jika pengujian antigen meningkat di AS, pengecualian ini dapat menyebabkan potensi kesalahan perhitungan, lapor CNN.

"Tes antigen relatif murah, dan sebagian besar dapat digunakan dalam tempat perawatan. Sebagian besar tes resmi saat ini dapat mengeluarkan hasilnya dalam waktu sekitar 15 menit," kata BPOM AS (FDA).

Baca Juga: Korea Selatan Lakukan Tes Covid-19 Khusus Hewan Peliharaan

FDA menambahkan, umumnya tes tersebut kurang sensitif dibanding tes jenis lainnya. Karena perbedaan akurasi ini, beberapa negara bagian memilih untuk hanya melaporkan kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dengan pengujian PCR.

Petugas kesehatan melakukan test usab antigen massal secara serentak di Kelurahan Purwokerto Wetan, Kecamatan Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas, Senin (18/1/2021). (Suara.com/Anang Firmansyah)
Petugas kesehatan melakukan test usab antigen massal secara serentak di Kelurahan Purwokerto Wetan, Kecamatan Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas, Senin (18/1/2021). (Suara.com/Anang Firmansyah)

Tes antigen bekerja dengan mendeteksi protein dari virus corona, sedangkan tes PCR mendeteksi materi genetik yang disebut RNA.

Menurut FDA, hasil positif dari tes antigen biasanya sangat akurat, tetapi positif palsu juga dapat terjadi, terutama di daerah di mana sangat sedikit orang yang terjangkit virus.

Sedangkan hasil negatif dari tes antigen mungkin perlu dikonfirmasi ulang dengan tes PCR, karena tes antigen lebih mungkin melaporkan hasil negatif palsu daripada positif palsu.

"Kekhawatirannya, mungkin ada orang yang terinfeksi Covid-19 terlewat oleh tes berbasis antigen ini," tutur David Dowdy, ahli epidemiologi penyakit menular di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg.

Baca Juga: Gara-gara Sopir Truk Lama Antre Tes Covid-19, Ribuan Ayam Mati Lemas

Namun, hal ini membuatnya khawatir apabila di masa depan tidak melaporkan kasus secara terbuka, termasuk hasil dari tes antigen, dapat menggambarkan hasil yang tidak sesuai dengan yang sebenarnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar