alexametrics

Ahli Temukan Gejala Misterius Baru Covid-19, Apa Saja Itu?

Bimo Aria Fundrika
Ahli Temukan Gejala Misterius Baru Covid-19, Apa Saja Itu?
Ilustrasi Gejala misterius baru Covid-19. (Dok: Twiter/@timspector)

Efek samping tak terduga terbaru terjadi pada seorang perempuan berusia 86 tahun di Italia, yang jari-jarinya menjadi hitam karena gangren.

Suara.com - Daftar gejala misterius terkait virus Corona Covid-19 terus bertambah. Efek samping tak terduga terbaru terjadi pada seorang perempuan berusia 86 tahun di Italia, yang jari-jarinya menjadi hitam karena gangren. 
Hal itu terjadi karena Covid-19 menyebabkan pembekuan parah, memutus suplai darah ke ekstremitasnya.

Dokter terpaksa mengamputasi tiga jarinya setelah mendiagnosis perempuan tersebut pada April 2020. Dokter menyebut studi kasus tersebut sebagai "manifestasi parah" dari penyakit tersebut dalam laporan baru yang diterbitkan dalam European Journal of Vascular & Endovascular Surgery.

Dokter sudah menyadari bahwa virus corona dapat merusak sistem pembuluh darah, meskipun mereka belum yakin mengapa.

Saat ini, banyak komunitas medis percaya bahwa efek sampingnya mungkin terkait dengan reaksi berlebihan kekebalan yang semakin meningkat terhadap Covid-19, yang disebut "badai sitokin", yang mendorong tubuh untuk menyerang sel yang sakit dan jaringan sehat.

Baca Juga: KPK Tak Dapat Barbuk saat Geledah Rumah Ihsan Yunus, MAKI: Sudah Terlambat

Ilustrasi Gejala misterius baru Covid-19. (Dok:  European Society for Vascular Surgery)
Ilustrasi Gejala misterius baru Covid-19. (Dok: European Society for Vascular Surgery)

Komunitas medis terus menemukan kondisi baru yang tidak terduga dari penyakit tersebut - ketika AS mendekati 27 juta kasus minggu ini sejak wabah Maret 2020, menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Sementara banyak yang mengalami penyakit serupa dengan yang terkait dengan influenza, seperti demam, nyeri tubuh, kesulitan bernapas dan hidung tersumbat, tanda-tanda peringatan umum lainnya termasuk mual dan muntah, diare dan ketidakmampuan misterius untuk merasakan dan mencium, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. 

Bahkan setahun setelah pandemi, para ilmuwan masih menunjukkan gejala yang tidak terduga.

Pekan lalu, peneliti King's College London Tim Spector, seorang profesor epidemiologi genetik, mengungkapkan bahwa satu dari lima pasien Covid-19 melaporkan penyakit yang kurang umum, seperti ruam kulit, sariawan, dan lidah yang membengkak, yang tidak termasuk dalam pengobatan. 

Spekulasi Spector datang melalui data yang dikumpulkan oleh ZOE COVID Symptom Study di Inggris, yang mendorong warga Inggris untuk melaporkan sendiri apa yang mereka alami selama infeksi.

Baca Juga: Waspada! Varian Covid-19 California Disebut Lebih Menular dan Mematikan

Spector mengatakan kepada USA Today minggu lalu bahwa "lidah COVID," di mana lidah pasien virus corona membengkak secara tak terduga, adalah salah satu gejala paling langka yang dia amati, "mempengaruhi kurang dari 1 dari 100 orang," dia memperkirakan.

Komentar