alexametrics

Mengenal Sick Building Syndromes, Sakit saat Berada di Lokasi Tertentu

Yasinta Rahmawati
Mengenal Sick Building Syndromes, Sakit saat Berada di Lokasi Tertentu
Ilustrasi. (sumber: Visualphotos)

Gangguan kesehatan ini akan muncul saat seseorang berada di suatu lokasi (bangunan/gedung), namun kemudian hilang jika meninggalkan tempat tersebut.

Suara.com - Apakah Anda pernah merasa tidak enak badan atau timbul gejala sakit saat berada di lokasi tertentu? Seperti di ruangan gedung atau bangunan kantor baru? Mungkin Anda mengalami yang namanya Sick Building Syndromes (SBS).

Ini adalah sebutan untuk suatu kondisi timbulnya gejala sakit yang diduga disebabkan oleh berada di dalam gedung atau jenis ruang tertutup lainnya. Ahli percaya gangguan kesehatan ini disebabkan oleh kualitas udara dalam ruangan yang buruk. Namun, penyebab pastinya tidak diketahui.

Gejala SBS dapat memengaruhi kulit, pernapasan, dan sistem neurologis. Gejalanya termasuk pilek, hidung tersumbat, mata gatal, infeksi sinus, tenggorokan gatal, kulit kering dan teriritasi, sakit perut, sakit kepala, kesulitan berkonsentrasi, dan kelelahan atau kelesuan hingga demam.

Melansir dari Healthline, terkadang untuk mendiagnosis SBS bisa sulit karena berbagai gejalanya mirip dengan penyakit lain. Namun yang perlu digaribawahi, biasanya gejala akan membaik setelah meninggalkan gedung tersebut, namun gejala akan muncul kembali ketika Anda kembali ke lokasi yang sama.

Baca Juga: Pengakuan Mengejutkan Terdakwa Kebakaran Kejagung: Itu Sampah Basah

Jika Anda melihat gejala berulang yang tampaknya muncul setiap kali Anda berada di gedung tertentu, Anda dapat mempertimbangkan bahwa SBS adalah penyebabnya.

Ilustrasi pusing (freepik.com/senivpetro)
Ilustrasi pusing (freepik.com/senivpetro)

Penting juga untuk dicatat bahwa SBS mempengaruhi setiap orang secara berbeda. Meskipun setiap orang yang menghabiskan waktu di ruang tertentu mungkin mengalami beberapa gejala di atas, gejala ini dapat bervariasi. Beberapa orang mungkin tidak mengalami gejala sama sekali. Orang lain mungkin mengalami gejala setelah meninggalkan gedung yang dimaksud. ini mungkin karena paparan berulang atau jangka panjang.

Penyebab SBS

Ada berbagai kemungkinan penyebab di balik SBS selain bangunan dengan ventilasi yang buruk, dekorasi bangunan juga berkontribusi pada masalah ini. Banyak cat, serat karpet, furnitur, dan bahkan asap berbahaya dari papan dinding yang keluar dari gas, kadang-kadang selama bertahun-tahun setelah pemasangan.

Produk ini dapat mengeluarkan formaldehida, asam asetat, atau senyawa organik yang mudah menguap (VOC) dan bahan kimia lainnya. Peralatan kantor modern seperti mesin fotokopi dan pembersih udara elektrostatis menambah masalah dengan menambahkan ozon ke dalam campuran.

Baca Juga: Gedung Dekat Stasiun Ambruk, 9 Orang Tewas Tertimpa Reruntuhan

Jamur atau lumut dari kondisi lembap bisa juga menimbulkan masalah kualitas udara. Proses manufaktur dan peralatan penanganan material dapat menambahkan hidrokarbon atau kabut asap, dan banyak bahan pembersih kimia yang mengeluarkan uap berbahaya. Hasilnya adalah campuran kimiawi di udara yang membuat orang mengalami SBS.

Komentar