alexametrics

Cegah Kanker Ovarium, Dokter Kandungan Sarankan 4 Tips Berikut

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Cegah Kanker Ovarium, Dokter Kandungan Sarankan 4 Tips Berikut
Ilustrasi perempuan (Pixabay/Qiuyang)

Dokter kendungan menyarankan berbagai tips untuk menurunkan risiko kenker ovarium.

Suara.com - Kanker ovarium sangat sulit didiagnosis karena gejala yang muncul sama sekali tidak spesifik dan tidak terkait dengan saluran genital perempuan. Gejala yang muncul malah berupa dispepsia, gangguan pencernaan, perut kembung, dan sensasi kenyang di daerah perut.

Melansir dari Healthshots, penyebab pasti dari kanker ovarium tidak diketahui. Kanker ini belakangan meningkat pada perempuan yang lebih muda meskipun biasanya dikaitkan dengan wanita berusia pertengahan hingga akhir empat puluhan dan lebih tua.

"Namun ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa modifikasi gaya hidup sehat dapat membantu mengurangi risiko seseorang terkena penyakit ini," kata Dr Rajendra A, seorang dokter kandungan.

Menurut dokter Rajendra, berikut beberapa tips untuk mengurangi risiko kanker ovarium dan tetap sehat:

Baca Juga: Tetap Waspada! Inilah 4 Fakta Tentang Kanker Payudara

1. Pertahankan berat badan yang optimal

Ada bukti yang menghubungkan kelebihan berat badan dan kanker ovarium. Dalam hal ini, mengurangi kelebihan berat badan sehat juga telah terbukti baik untuk kesehatan jantung dan metabolisme.

Ilustrasi perempuan dengan diet atau pola makan sehat. (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan dengan diet atau pola makan sehat. (Shutterstock)

2. Lakukan aktivitas fisik

Penting bagi setiap individu untuk meluangkan waktu untuk beberapa jenis aktivitas fisik seperti berenang, yoga, aerobik, berjalan, atau jogging, selama 30 menit setidaknya 5 hari seminggu.

Aktif secara fisik akan menjaga berat badan yang sehat,  meningkatkan kesejahteraan Anda secara keseluruhan, meningkatkan kekebalan, memberi energi, dan membantu Anda melawan depresi dan stres.

Baca Juga: Studi: Rutin Konsumsi Aspirin Turunkan Risiko Kematian Kanker Usus

3. Perhatikan pola makan

Anda harus menyerah pada kebiasaan makan yang tidak sehat ini dan tetap berpegang pada pola makan yang sehat. Pastikan Anda memasukkan buah-buahan segar, sayuran, kacang-kacangan, buncis, wortel, kacang-kacangan, polong-polongan, biji-bijian, dan biji-bijian dalam makanan harian Anda.

Dapatkan dosis vitamin D harian dan tetap dalam kondisi prima.

4. Menyusui

Ovulasi ditekan selama bulan-bulan kehamilan dan menyusui. Hal ini diyakini menjadi alasan penurunan risiko kanker ovarium pada perempuan yang menyusui bayinya secara teratur.

Komentar