alexametrics

Punya Kista dan Sering Kambuh, Labia Wanita Ini Pernah Dipotong 26 Kali!

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
Punya Kista dan Sering Kambuh, Labia Wanita Ini Pernah Dipotong 26 Kali!
ilustrasi vagina. (Shutterstock)

Labia merupakan bibir vagina yang berada di vulva.

Suara.com - Seorang wanita pengguna TikTok @nothanksalex menceritakan kisahnya di mana labia (bibir vagina pada vulva) sudah dipotong 26 kali karena kista.

"Jadi, banyak orang bertanya mengapa aku harus membedah labiaku satu juta kali. Jadi aku akan menjawabnya," ujarnya pada unggahan TikTok.

Gadis tersebut mengatakan bahwa ia rentan terhadap kista Bartholin. Sebenarnya kista ini dapat diatasi sendiri dengan kompres hangat, tetapi kista yang diderita gadis ini selalu kambuh.

Apa itu kista Bartholin?

Baca Juga: Usai Melahirkan, Perempuan Ini Baru Sadar Punya Dua Vagina

Ini terjadi ketika penumpukan nanah membentuk benjolan di salah satu kelenjar Bartholin, yang berada di kedua sisi lubang vagina.

Fungsi dari kelenjar Bartholin adalah memproduksi dan mengeluarkan cairan untuk melembapkan vulva.

Gadis ini menjelaskan kista bartholin (TikTok/nothanksalex)
Gadis ini menjelaskan kista bartholin (TikTok/nothanksalex)

Berdasarkan Health, penumpukan di salah satu kelenjar dapat menyebabkan pembukaan saluran tersumbat sehingga memicu infeksi.

Tidak selalu terjadi dalam beberapa hari. Penumpukan cairan dapat terjadi selama bertahun-tahun hingga akhirnya membentuk kista. Tetapi hal ini juga dapat terjadi dalam beberapa hari.

Sebenarnya tidak begitu jelas dari mana kista Bartholin berasal, selain karena penumpukan cairan dan penyumbatan kelenjar.

Baca Juga: Selain Bakteri, 4 Hal Ini juga Bikin Bau Vagina Lebih Kuat atau Tak Sedap!

Tetapi peneliti percaya kelenjar Bartholin dapat terinfeksi oleh bakteri seperti E.coli dan yang menyebabkan infeksi menular seksual, seperti gonore dan klamidia.

Kemungkinan kita yang kecil tidak akan terlihat, sehingga akan sulit mendeteksinya. Tetapi jika tumbuh terlalu besar, kita dapat terasa seperti benjolan di dekat lubang vagina dan biasanya hanya satu sisi.

Jika kista tumbuh besar dan terinfeksi, tandanya bisa berupa:

  • Bengkak dan kemerahan.
  • Nyeri saat duduk atau berjalan.
  • Demam (pada wanita yang mengalami sistem kekebalan terganggu).
  • Nyeri saat berhubungan seksual.
  • Keputihan atau tekanan vagina.

Dokter dapat memastikan seseorang memiliki kista Bartholin hanya dengan memeriksa panggul, yang akan mengungkapkan apakah salah satu kelenjar Bartholin lunak dan membesar.

Jika berusia di atas 40 tahun, dokter mungkin menyarankan biopsi sebab benjolan baru mungkin merupakan tanda kanker, meski jarang terjadi.

Komentar