facebook

Manfaat Konsumsi Jamur Pangan Bagi Kesehatan Tubuh

Risna Halidi
Manfaat Konsumsi Jamur Pangan Bagi Kesehatan Tubuh
Ilustrasi jamur enoki. (Unsplash/Nathalie Jolie)

Beberapa tipe jamur mengandung ergosterol yang kemudian dapat diubah menjadi vitamin D jika terkena sinar ultraviolet.

Suara.com - Bingung mengolah apa untuk menu sahur dan buka puasa hari ini? Coba masukkan jamur pangan dalam menu harian Ramadhan Anda.

Dikatakan pengajar di Faculty of Food Science and Nutrition Indonesia International Institute For Life Sciences (i3L) Ritchie Rahardja, jamur pangan memiliki banyak manfaat dan kaya gizi yang tidak kalah tinggi dibandingkan dengan ragam jenis sayuran lainnya.

Jamur pangan juga memiliki kandungan kalori yang rendah dan dipercaya sangat baik untuk dijadikan sumber makanan dengan kadar lemak yang rendah.

Kekinian, studi terbaru yang diterbitkan dalam Food & Nutrition Research mengungkap bahwa jamur menjadi makanan yang kaya nutrisi dan baik untuk ditambahkan ke dalam pola makan sehari-hari.

Baca Juga: Doa Puasa Hari ke 18 Ramadhan, Bacaan Latin dan Maknanya

Ilustrasi olahan jamur

"Jamur juga memiliki kandungan serat dan berbagai nutrisi, seperti vitamin B2, B3, B5, dan B9, fosfor, vitamin D, selenium, tembaga, dan kalium dengan kadar yang agak tinggi. Selain itu, kandungan serat, antioksidan, dan ergosterol yang dimiliki oleh jamur juga dapat membantu meningkatkan Kesehatan manusia," ungkap Ritchie dalam keterangan resmi yang diterima Suara.com, Rabu (28/4/2021).

Ia menambahkan banyak jenis-jenis kandungan jamur yang baik untuk tubuh seperti kandungan zat polisakarida (serat, seperti beta-glukan) dan senyawa antioksidan, seperti polifenol dan karotenoid, yang dapat membantu meningkatkan aktivitas antiinflamasi dan antikanker di dalam tubuh manusia.

"Hal ini dikaitkan juga dengan meningkatnya aktivitas sel imunitas dan leukosit untuk mencegah, bahkan menghambat pertumbuhan sel kanker pada kondisi penelitian in vitro dan hewan. Selain itu, kandungan polisakarida dari jamur dapat berperan sebagai prebiotik yang berguna untuk meningkatkan kesehatan bakteri di usus kita," tutur Ritchie.

Beberapa tipe jamur juga mengandung ergosterol yang kemudian dapat diubah menjadi vitamin D jika terkena sinar ultraviolet. Salah satu kelebihan unik dari konsumsi jamur adalah dapat mencegah kerusakan kognitif.

Ritchie mengatakan, lewat sebuah penelitian di China pada tahun 2019 memperlihatkan bahwa konsumsi 300 gr jamur per minggu pada manusia berusia 60 tahun atau lebih dapat menurunkan risiko terkena kerusakan kognitif di kemudian hari dibandingkan dengan yang hanya mengkonsumsi sekitar 150 gr jamur per minggu.

Baca Juga: Puasa Jauh dari Rumah, Anak Tertampar Lihat Rekaman CCTV Pas Ibu Berbuka

Maka bila kita mengikutsertakan jamur dalam diet harian, maka kita akan mendapatkan keuntungan tambahan bagi kesehatan. Apalagi sangat jarang ditemukan adanya efek buruk yang diakibatkan oleh mengonsumsi jamur setiap harinya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar