alexametrics

Peneliti Temukan Covid-19 Hanya Bersifat Musiman, Ini Buktinya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Peneliti Temukan Covid-19 Hanya Bersifat Musiman, Ini Buktinya!
Ilustrasi virus corona Covid-19, virus corona, novel coronavirus (Pixabay/mohamed_hassan)

Studi baru oleh para peneliti mengatakan bahwa novel coronavirus hanya bersifat musiman.

Suara.com - Virus corona Covid-19 nampaknya termasuk virus yang bersifat musiman. Sebuah studi baru menunjukkan suhu hangat dan iklim tropis benar-benar bisa membantu mengurangi penyebaran virus corona Covid-19.

Studi tersebut menemukan bahwa wilayah dengan suhu hangat dan paparan sinar matahari berjam-jam, seperti negara yang dekat dengan ekuator dan mengalami musim panas memiliki tingkat kasus virus corona Covid-19 yang lebih rendah, dibandingkan dengan negara yang jauh dari khatulistiwa dan negara yang mengalami cuaca lebih dingin.

Penemuan ini dilakukan setelah para peneliti memperhitungkan faktor-faktor lain yang bisa memengaruhi penyebaran virus corona Covid-19 dan jumlah kasus yang terhitung, seperti tingkat ubanisasi suatu negara dan intensitas pengujian virus corona Covid-19.

Tapi, peneliti menegaskan bahwa temuan mereka ini bukan berarti cuaca panas akan membantu membunuh dan menyingkirkan virus corona Covid-19. Temuan ini memberikan pandangan bagi orang yang terinfeksi virus corona untuk melawan penyakitnya.

Baca Juga: Dinkes Batam Duga Varian Baru Virus Corona Sudah Masuk Kepri

"Hasil temuan kami tidak menyiratkan bahwa penyakit itu akan hilang selama musim panas atau tidak akan mempengaruhi negara yang dekat dengan khatulistiwa," kata peneliti dalam jurnalnya dikutip dari Fox News.

Ilustrasi Virus Corona Covid-19 (Unsplash/CDC)
Ilustrasi Virus Corona Covid-19 (Unsplash/CDC)

Mereka memiliki pandangan bahwa suhu yang lebih tinggi dan radiasi UV (ultraviolet) yang lebih intens di musim panas cenderung mendukung langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk mencegah virus corona Covid-19.

Tak lama setelah pandemi Covid-19 dimulai pada musim dingin 2020 lalu, ada spekulasi bahwa musim panas bisa meredakan virus corona Covid-19. Banyak virus pernapasan, termasuk virus flu menunjukkan pola yang meningkat selama musim dingin dan menurunkan selama musim panas.

Para ilmuwan tidak tahu pasti hal yang menyebabkan virus ini mengikuti pola musiman. Tetapi, ada sejumlah faktor yang diduga berperan kuat dalam hal tersebut.

Misalnya, banyak virus yang bertahan lebih stabil dan lebih lama di lingkungan dengan suhu dingin dan kelembapan rendah. Lalu, perilaku manusia yang berkumpul di dalam ruangan pada musim dingin bisa meningkatkan penularan virus tersebut.

Baca Juga: Positif Covid-19, Shyalimar Malik Akui Sempat Meremehkan Virus Corona

Studi di laboratorium piring juga menemukan bahwa suhu dan kelembapan yang tinggi bisa menurunkan kemampuan bertahan hidup virus corona Covid-19. Tapi, belum jelas faktor cuaca itulah yang akhirnya menyebabkan penyebaran di seluruh dunia ini atau tidak.

Komentar