alexametrics

Dialami CEO Zoom Eric Yuan, Kenali Penyebab Umum Zoom Fatigue

Rima Sekarani Imamun Nissa | Rosiana Chozanah
Dialami CEO Zoom Eric Yuan, Kenali Penyebab Umum Zoom Fatigue
Aplikasi Zoom. [Shutterstock]

Eric Yuan alami Zoom fatigue saat melakukan 19 pertemuan Zoom berturut-turut.

Suara.com - Masa pandemi virus corona membuat pekerja kantoran harus bekerja secara virtual dari rumah. Bahkan, pertemuan atau rapat pun dilakukan secara virtual menggunakan teknologi video call.

Tapi, bekerja di rumah secara virtual tanpa bertemu dengan rekan kerja selama satu tahun lebih memiliki dampak tersendiri pada kesehatan. Salah satunya 'Zoom fatigue' atau kelelahan yang seseorang rasakan setelah melakukan panggilan video atau konferensi virtual apa pun.

CEO Zoom, Eric Yuan, ternyata juga pernah mengalami Zoom fatigue. Hal ini diungkapkannya saat menjadi pembicara dalam CEO Council Summit The Wall Street Journal pada Selasa awal pekan ini.

"Aku sangat lelah dengan itu. Aku memang kelelahan rapat," kata Yuan, menceritakan ketika ia melakukan 19 pertemuan Zoom berturut-turut, dilansir WSJ.

Baca Juga: Studi: Merasa Lebih Muda Bisa Menyehatkan Mental dan Kognitif pada Lansia

Menurut tenaga profesional kesehatan mental Krystal Jagoo, MSW, RSW, faktor utaa Zoom fatigue adalah peningkatan tuntutan kognitif dari komunikasi konferensi video.

 Eric Yuan, pengusaha pendiri Zoom. [Dok. BBC/Getty]
Eric Yuan, pengusaha pendiri Zoom. [Dok. BBC/Getty]

Sedangkan menurut direktur pendiri Stanford Virtual Human Interaction Lab (VHIL), Jeremy Bailenson, ada beberapa alasan mengapa obrolan video bisa sangat melelahkan, yakni:

1. Kontak mata jarak dekat yang berlebihan secara intens

Bailenson menulis dalam jurnal Technology, Mind and Behavior bahwa jumlah kontak mata yang dilakukan di obrolan video maupun lamanya waktu di depan layar itu tidak wajar.

Dalam pertemuan normal, orang akan melihat pembicara atau mencatat. Tapi pada panggilan Zoom, semua orang harus menatap layar sepanjang waktu.

Baca Juga: Viral Kafe Dihujat Gegara Buat Menu Pakai Istilah Penyakit Mental

Terlebih bagi pembicara yang akan selalu ditatap oleh peserta pertemuan walau tidak terjadi secara langsung.

"Kecemasan sosial berbicara di depan umum adalah salah satu fobia terbesar dalam populasi kita. Saat Anda berbicara dan semua orang menatap Anda, itu adalah pengalaman yang membuat stres," kata Bailenson.

Sumber stres lainnya adalah wajah pada panggilan konferensi video dapat terlihat terlalu besar untuk kenyamanan.

2. Melihat diri sendiri selama obrolan video terus-menerus sangat melelahkan

Sebagian besar platform video menunjukkan penampilan pesertanya di depan kamera saat mengobrol. Tapi itu tidak wajar, kata Bailenson. Menurutnya, hal itu seperti seseorang melihat ke cermin.

"Itu membebani kita. Ini membuat stres. Dan ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa ada konsekuensi emosional negatif saat melihat diri sendiri di cermin," sambungnya.

3. Obrolan video secara drastis mengurangi mobilitas kita

Percakapan tatap muka memungkinkan orang-orang untuk berjalan dan bergerak, tapi dengan obrolan video, sebagian besar kamera memiliki batas pandang. Artinya, seseorang harus tetap berada di tempat yang sama sepanjang waktu pertemuan.

"Ada penelitian yang mengatakan ketika orang bergerak, mereka bekerja lebih baik secara kognitif," ujar Bailenson.

4. Beban kognitif lebih tinggi dalam obrolan video

Bailenson mencatat, peserta pertemuan harus bekerja lebih keras dalam mengirim dan menerima informasi yang didapat saat obrolan video.

"Jika Anda ingin menunjukkan bahwa Anda setuju dengannya, Anda harus mengangguk secara berlebihan atau mengacungkan jempol. Itu menambah beban kognitif saat Anda menggunakan kalori mental untuk berkomunikasi."

Komentar