alexametrics

Vaksin AstraZeneca Diklaim Efektif Lawan dari Varian Delta, Benarkah?

Rifan Aditya
Vaksin AstraZeneca Diklaim Efektif Lawan dari Varian Delta, Benarkah?
Vaksin AstraZeneca Diklaim Efektif Lawan dari Varian Delta, Benarkah? - Ilustrasi vaksin AstraZeneca. (Dok : Istimewa)

Muncul klaim yang menyatakan bahwa vaksin AstraZeneca ampuh melawan varian Delta. Benarkah klaim itu?

Suara.com - Kasus COVID-19 mengalami lonjakan besar-besaran yang berasal dari varian Delta. Muncul klaim yang menyatakan  bahwa  vaksin AstraZeneca ampuh melawan varian Delta. Benarkah klaim itu?

Tim Spector seorang Profesor Epidemiologi Genetika di King’s College London menyatakan gejala yang timbul akibat infeksi varian Delta seperti flu yang parah. 

Ada beberapa gejala yang paling banyak dilaporkan oleh penderita COVID-19 varian Delta, yaitu sakit kepala, sakit tenggorokan, pilek, dan demam. Jika Anda mengalami efek samping berat setelah menerima vaksin COVID-19, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan. 

Terlepas dari risiko terjadinya efek samping setelah melakukan vaksinasi, AstraZeneca telah dinyatakan memenuhi standar internasional oleh WHO—baik dalam proses pembuatan, keamanan, dan efikasinya.

Baca Juga: Wajib Tahu, Ini Perbedaan Varian Covid-19 Delta dan Kappa dari India

Benarkah Vaksin AstraZeneca Ampuh Melawan Varian Delta?

Dalam mencegah penyebaran COVID-19, maka masyarakat dihimbau untuk melakukan vaksinasi. Salah satu vaksin yang bernama AstraZeneca mengklaim bahwa menawarkan perlindungan dari Varian Delta, efikasi sebesar 92%.

Penelitian yang dilansir University of Oxford di server pre-print The Lancet, ditemukan bahwa Vaksin COVID-19 AstraZeneca memberikan kekebalan setidaknya selama satu tahun setelah dosis pertama.

Peneliti juga menemukan bahwa vaksin AstraZeneca memberikan respons imun yang kuat setelah interval dosis kedua yang diperpanjang hingga 45 minggu atau setelah dosis penguat ketiga. WHO merekomendasikan dosis vaksin ini sebesar 0,5ml untuk setiap kali suntik dan diberikan sebanyak dua kali untuk setiap orang.

Pasca-vaksinasi kita dapat merasakan beberapa efek yang muncul seperti, rasa lelah, diare, nyeri otot, demam, atau sakit kepala. Efek samping bersifat ringan dan dapat hilang dalam satu atau dua hari.

Baca Juga: Info Lokasi dan Jadwal Vaksin Covid-19 Gratis di Kota Malang

Vaksin AstraZeneca terbukti dapat menurunkan risiko munculnya gejala berat COVID-19, mencegah perburukan kondisi, dan mempersingkat durasi rawat inap apabila terinfeksi virus COVID-19. 

Komentar