alexametrics

Vaksin Sinopharm Mendarat di Indonesia, Kimia Farma: Untuk Vaksin Gotong Royong dan WNA

M. Reza Sulaiman | Lilis Varwati
Vaksin Sinopharm Mendarat di Indonesia, Kimia Farma: Untuk Vaksin Gotong Royong dan WNA
Vaksin Sinopharm tiba di Indonesia untuk program vaksinasi gotong royong dan khusus warga negara asing (WNA). (Dok. Kimia Farma)

Vaksin Sinopharm tersebut rencananya akan digunakan untuk program vaksinasi gotong royong dan khusus warga negara asing (WNA).

Suara.com - Indonesia kembali kedatangan vaksin Covid-19 sebanyak 1.184.000 dosis atau setara 592.000 vial produksi Sinopharm. Vaksin Sinopharm tersebut rencananya akan digunakan untuk program vaksinasi gotong royong dan khusus warga negara asing (WNA).

Vaksin dibawa ke Tanah Air dengan pesawat Garuda Indonesia nomor GA 891. Direktur Utama Kimia Farma Verdi Budidarmo mengatakan, kedatangan vaksin tersebut menjadi tahap kelima rangkaian kedatangan vaksin Sinopharm untuk Vaksin Gotong Royong. Saat ini sudah tiba sebanyak 5,5 juta dosis vaksin Sinopharm.

"Ini adalah bagian dari kontrak pasokan vaksin antara Kimia Farma dengan Sinopharm sebesar 15 juta dosis vaksin untuk kebutuhan vaksinasi Gotong Royong," kata Verdi dalam keterangan tertulis Satgas Penanganan Covid-19, Senin (19/7).

Menurut Verdi, kedatangan vaksin itu juga menjadi bagian dari target mengamankan stok vaksin untuk menyuntikkan 20 juta dosis lewat opsi vaksin Gotong Royong selama 2021 juga WNA.

Baca Juga: Lagi! Indonesia Kedatangan 1,1 Juta Vaksin Sinopharm dari China

INFOGRAFIS: Simak Perbedaan Vaksin Sinovac, Sinopharm, Moderna dan AstraZeneca!
INFOGRAFIS: Simak Perbedaan Vaksin Sinovac, Sinopharm, Moderna dan AstraZeneca!

"Juga membantu WNA yang bertugas atau tinggal di Indonesia, agar mereka terlindungi," katanya.

Menurutnya, semangat kolaborasi gotong royong diperlukan untuk meringankan beban pendanaan pemerintah Indonesia. Seperti kedatangan vaksin Sinopharm tersebut melalui mandiri dari Kimia Farma, sebagai anggota BUMN holding farmasi yang tidak menggunakan APBN, baik untuk pembelian vaksin maupun pengiriman dan
pelaksanaan vaksinasinya.

"Kehadiran vaksin Sinopharm ditambah vaksin merek lainnya yang telah tiba dan akan tiba nantinya menjadi bukti bahwa ketersediaan vaksin di Indonesia aman," kata Verdi.

Sementara itu, Wakil Ketua Umum KADIN Shinta Kamdani menambahkan, dengan tambahan vaksin Sinopharm memenuhi kebutuhan vaksinasi untuk pekerja dan karyawan. Sekaligus memastikan vaksin untuk perusahaan sudah aman, sehingga perusahaan yang telah mendaftar bisa melakukan vaksinasi.

Shinta juga mengimbau bagi perusahaan yang mampu mengambil opsi vaksinasi gotong royong untuk meringankan beban pemerintah dengan menanggung biaya vaksin untuk para pekerjanya.

Baca Juga: Dokter Faheem Younus Tetap Sarankan Masyarakat Divaksin Sinovac atau Sinopharm

"Bersama memerangi pandemi dan ikhtiar kita untuk membantu masyarakat dalam pandemi," ujar Shinta.