alexametrics

5 Tips untuk Orangtua Seputar Vaksinasi Covid-19 untuk Anak, Penting!

M. Reza Sulaiman | Tim Liputan Khusus
5 Tips untuk Orangtua Seputar Vaksinasi Covid-19 untuk Anak, Penting!
Para pelajar melakukan proses pengecekan kesehatan untuk menjalani vaksinasi Covid-19 di SMA Negeri 38, Jakarta Selatan, Kamis (15/7/2021). [Suara.com/Alfian Winanto]

Pemerintah menargetkan 26 Juta anak dan remaja usia 12 hingga 17 tahun jadi bagian dari 208 juta sasaran vaksinasi Covid-19 di Indonesia.

Suara.com - Vaksinasi Covid-19 untuk anak tidak hanya bertujuan untuk mencegah angka kesakitan dan kematian pada anak, namun juga mempercepat berlangsungnya pembelajaran tatap muka (PTM).

Pemerintah menargetkan 26 Juta anak dan remaja usia 12 hingga 17 tahun jadi bagian dari 208 juta sasaran vaksinasi Covid-19 di Indonesia.

Sama seperti orang dewasa, vaksinasi anak dan remaja diberikan dua kali dosis 0,5 mililiter, dengan rentan waktu minimal 28 hari antara dosis pertama dan dosis kedua.

Agar program vaksinasi Covid-19 untuk anak berjalan lancar, simak rangkuman tips untuk orangtua berikut ini:

Baca Juga: 5 Fakta Vaksin Moderna Belum Banyak Diketahui Publik, Diklaim Vaksin COVID-19 Paling Bagus

1. Tetap terapkan protokol kesehatan

Ketua Satgas Imunisasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) prof. Dr. Cissy B. Kartasasmita meminta orangtua agar senantiasa mengingatkan anak-anak untuk tetap menerapkan protokol kesehatan selama belum mendapatkan vaksin Covid-19.

"Sebelum dapat vaksinasi dia harus tetap ikut prokes. Harus terus diterangkan tentang jaga jarak, pakai masker, kemudian cuci tangan, berkerumun, banyak keluar rumah. Itu tetap harus dipelajari pada mereka bahwa 'kamu nanti akan disuntik (vaksin), tapi setelah disuntik pun tetap harus pakai ini (prokes)'," kata Prof Cissy.

2. Bukan untuk anak di bawah 12 tahun

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19, dr. Siti Nadia Tarmizi mengatakan saat ini, vaksinasi Covid-19 untuk anak hanya diperuntukkan bagi anak dan remaja usia 12 hingga 17 tahun.

Saat ini belum ada vaksin Covid-19 yang tersedia di Indonesia untuk anak di bawah 12 tahun.

Baca Juga: Hari Anak Nasional 2021: Menilik Urgensi Vaksinasi Covid-19 untuk Anak, Seberapa Penting?

"Karena sampai saat ini ITAGI dan BPOM melihat untuk rentang usia 3 sampai 12 tahun, atau usia kurang dari 12 tahun itu tidak cukup jumlah subjek penelitiannya. Sehingga tidak bisa dipastikan profil keamanannya," ujar Nadia.

Komentar