alexametrics

Peneliti Ungkap Sebab Virus Corona Varian Delta Menular Super Cepat

Bimo Aria Fundrika
Peneliti Ungkap Sebab Virus Corona Varian Delta Menular Super Cepat
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Dilansir dari Nature, menurut perkiraan saat ini, varian Delta bisa lebih dari dua kali lebih menular daripada strain asli SARS-CoV-2.

Suara.com - Sejak pertama kali muncul di India pada akhir 2020, virus corona varian Delta dari menjadi strain yang dominan di sebagian besar dunia.

Para peneliti akhirnya tahu alasan varian Delta begitu sukses. Ini karena orang yang terinfeksi menghasilkan lebih banyak virus daripada mereka yang terinfeksi versi asli SARS-CoV-2, sehingga sangat mudah menyebar.

Dilansir dari Nature, menurut perkiraan saat ini, varian Delta bisa lebih dari dua kali lebih menular daripada strain asli SARS-CoV-2.

Untuk mengetahui alasannya, ahli epidemiologi Jing Lu di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Provinsi Guangdong di Guangzhou, Cina, dan rekan-rekannya melacak 62 orang yang dikarantina setelah terpapar COVID-19 dan beberapa orang pertama di daratan Cina yang terinfeksi. terinfeksi strain Delta.

Baca Juga: Simpang Siur Kabar Vaksin, Diskes Samarinda: Kadang Sehari Atau Dua Hari Baru Dikabari

INFOGRAFIS: Varian Delta Lebih Berbahaya, Waspadai 3 Gejala Utamanya yang Berbeda!
INFOGRAFIS: Varian Delta Lebih Berbahaya, Waspadai 3 Gejala Utamanya yang Berbeda!

Tim menguji 'viral load' peserta penelitian - ukuran kepadatan partikel virus dalam tubuh - setiap hari selama infeksi untuk melihat bagaimana perubahannya dari waktu ke waktu.

Para peneliti kemudian membandingkan pola infeksi peserta dengan 63 orang yang tertular virus SARS-CoV-2 asli pada tahun 2020.

Dalam jurnal pre-print yang diposting 12 Juli, para peneliti melaporkan bahwa virus corona Covid-19 pertama kali terdeteksi pada orang dengan varian Delta empat hari setelah terpapar, dibandingkan dengan rata-rata enam hari di antara orang dengan jenis asli, menunjukkan bahwa Delta bereplikasi lebih cepat.

Orang yang terinfeksi Delta juga memiliki viral load hingga 1.260 kali lebih tinggi daripada orang yang terinfeksi dengan jenis aslinya.

Kombinasi dari sejumlah besar virus dan masa inkubasi yang singkat masuk akal sebagai penjelasan untuk penularan Delta yang meningkat, kata ahli epidemiologi Benjamin Cowling di University of Hong Kong.

Baca Juga: Begini Hasil Tes PCR Tukang Bakso yang Viral Layani Pasien Covid saat Isoman di Hotel

Banyaknya virus di saluran pernapasan berarti bahwa peristiwa superspreading cenderung menginfeksi lebih banyak orang, dan orang mungkin mulai menyebarkan virus lebih awal setelah mereka terinfeksi.

Komentar