alexametrics

Studi Ungkap Pemakaian Antibiotik Bisa Tingkatkan Risiko Kanker Usus Besar

Yasinta Rahmawati
Studi Ungkap Pemakaian Antibiotik Bisa Tingkatkan Risiko Kanker Usus Besar
Ilustrasi obat. (Shutterstock)

Ditemukan bahwa orang yang mengonsumsi antibiotik selama lebih dari enam bulan memiliki risiko kanker tertinggi.

Suara.com - Antibiotik dikenal sebagai obat yang digunakan untuk mengobati infeksi bakteri dan harus dikonsumsi sesuai resep dan petunjuk dokter.

Jika antibiotik digunakan sembarang dan tidak dihabiskan sesuai aturan, justru akan menimbulkan masalah kesehatan.

Dalam studi epidemiologi terbesar, yang melibatkan 4.000 kasus kanker di Swedia, ditemukan bahwa penggunaan obat antibiotik dapat meningkatkan risiko terkena kanker usus besar lima sampai 10 tahun ke depan.

Dilansir dari Live Science, peningkatan risiko mungkin spesifik untuk kanker di usus besar proksimal, bagian dari usus besar yang menghubungkan ke usus kecildan dimulai di kanan bawah perut.

Baca Juga: Doyan Makan Makanan Tinggi Lemak dan Kolesterol, Risiko Pria Kena Kanker Prostat Naik

Ditemukan bahwa orang yang mengonsumsi antibiotik selama lebih dari enam bulan memiliki risiko kanker tertinggi, menurut penelitian yang dipublikasikan pada 1 September 2021 di Journal of National Cancer Institute.

Ilustrasi (Foto: shutterstock)
Ilustrasi (Foto: shutterstock)

Risiko itu dibandingkan dengan orang yang tidak menggunakan antibiotik, orang-orang ini memiliki peluang 17% lebih tinggi terkena kanker di kolon asenden atau usus besar yang menanjak.

Sehingga penelitian ini menunjukkan bahkan penggunaan antibiotik jangka pendek membawa risiko kanker terkait, meskipun jauh lebih kecil daripada apa yang terlihat dengan rejimen selama berbulan-bulan.

Data ini dapat memberikan alasan lain untuk mengendalikan resep antibiotik yang berlebihan, selain mencegah munculnya superbug yang kebal antibiotik, ungkap Sophia Harlid, seorang peneliti kanker di Universitas Ume di Swedia.

Sebelumnya temuan serupa dengan skala yang lebih kecil berbasis di Inggris diterbitkan pada 2019 di jurnal Gut.

Baca Juga: Cucu Akhirnya Bisa 10 Menit Pejamkan Mata setelah 7 Tahun Tak Bisa Tidur

"Studi di Swedia sejalan dengan data lain yang muncul ... yang sebenarnya meningkatkan kepercayaan bahwa ada hubungan," kata Dr. Cynthia Sears, penulis senior studi di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian terbaru.

Ilustrasi obat. (Sumber: Shutterstock)
Ilustrasi obat. (Sumber: Shutterstock)

Usus besar proksimal mungkin sangat rentan karena mengalami tumpahan obat antibiotik terbesar dari usus kecil, kata Sears. Kemudian, saat obat bergerak melalui usus besar, molekulnya terus-menerus dipecah.

Ia mengatakan, mekanisme potensial ini masih perlu dipelajari lebih lanjut, tetapi untuk saat ini, studi baru memperkuat kasus bahwa ada hubungan antara antibiotik dan kanker usus besar.

Namun penting untuk dicatat bahwa studi ini hanya mengidentifikasi korelasi, mereka tidak menunjukkan bahwa antibiotik secara langsung menyebabkan kanker usus besar berikutnya. Yang mana disebutkan, ada teori tentang bagaimana obat dapat membuat usus proksimal lebih rentan terhadap pertumbuhan kanker.

Karena hasil penelitian ini masih memiliki banyak keterbatasan, dalam waktu beberapa tahun, tim berharap untuk melakukan studi lanjutan yang lebih besar.

Ketika lebih banyak data telah terkumpul, dan mereka tertarik untuk melihat apakah subtipe kanker usus besar tertentu menunjukkan hubungan yang lebih kuat dengan antibiotik.

Komentar