alexametrics

WHO Rekomendasikan Pasien Covid-19 Berisiko Tinggi Untuk Dapat Perawatan Antibodi

Bimo Aria Fundrika
WHO Rekomendasikan Pasien Covid-19 Berisiko Tinggi Untuk Dapat Perawatan Antibodi
Ilustrasi pasien menggunakan alat bantu pernapasan. (Shutterstock)

Regeneron merupakan pengobatan ketiga untuk Covid yang direkomendasikan oleh otoritas kesehatan global.

Suara.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan pengobatan antibodi sintetis Regeneron untuk Covid-19, pada pasien dengan profil kesehatan tertentu.

Orang dengan Covid-19 yang tidak parah dan berisiko tinggi dirawat di rumah sakit dapat menggunakan kombo antibodi, seperti halnya pasien yang sakit kritis yang tidak dapat meningkatkan respons imun yang memadai, menurut temuan WHO yang diterbitkan di BMJ.

Regeneron merupakan pengobatan ketiga untuk Covid yang direkomendasikan oleh otoritas kesehatan global, yang menambahkannya ke "pedoman hidup WHO" tentang obat-obatan untuk Covid-19.

Pada bulan Juli, WHO memberikan anggukan pada kelas obat yang bertindak untuk menekan reaksi berlebihan yang berbahaya dari sistem kekebalan terhadap virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid.

Baca Juga: Kadisdik DKI: Sejak Dimulai PTM Tahap I Tidak Terdapat Kasus COVID-19

Logo Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. [AFP]
Logo Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. [AFP]

Obat-obatan ini bekerja dengan baik bersama-sama dengan kortikosteroid, yang pertama kali direkomendasikan oleh WHO untuk digunakan pada pasien Covid pada September 2020.

Koktail Regeneron dari antibodi sintetis - casirivimab dan imdevimab - telah ditemukan untuk mengurangi risiko rawat inap untuk pasien Covid yang tidak divaksinasi, lanjut usia atau imunosupresi, menurut tiga uji klinis yang belum ditinjau sejawat, menurut BMJ.

Untuk kategori pasien kedua yang dicakup oleh rekomendasi WHO yang baru, percobaan lain telah melaporkan penurunan jumlah kematian, dan kasus-kasus yang memerlukan ventilasi mekanis, pada pasien yang memakai obat.

“Untuk semua pasien Covid-19 lainnya, manfaat apa pun dari pengobatan antibodi ini kemungkinan tidak akan berarti,” simpul WHO

Dirancang oleh perusahaan biotek Regeneron dan dipasarkan oleh raksasa farmasi Roche dengan nama Ronapreve, perawatan itu diberikan kepada mantan Presiden AS Donald Trump saat menghadapi virus corona.

Baca Juga: Mengenal Koktail Antibodi, yang Disarankan WHO untuk Pasien Covid-19 Berisiko Tinggi

Ketika digunakan bersama-sama, antibodi monoklonal casirivimab dan imdevimab mengikat protein lonjakan SARS-CoV-2, menetralkan kemampuan virus untuk menginfeksi sel.

Komentar