alexametrics

Selama Pandemi, Banyak Ibu Memilih Menunda Hamil Lagi

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Selama Pandemi, Banyak Ibu Memilih Menunda Hamil Lagi
Ilustrasi Ibu Hamil

Banyak perempuan yang sudah memiliki anak menunda untuk punya anak lagi selama pandemi.

Suara.com - Sebuah studi baru telah menemukan bahwa hampir setengah dari ibu-ibu dalam penelitian di kota New York mulai berhenti untuk hamil lagi setelah pandemi. Hal ini dinyatakan dalam penelitian yang telah diterbitkan dalam jurnal medis JAMA Network Open.

Melansir dari Times of India, dipimpin oleh para peneliti di NYU Grossman School of Medicine, survei 1.179 ibu di New York City juga menemukan bahwa sepertiga perempuan yang telah berpikir untuk hamil sebelum pandemi belum mulai mengatakan mereka tidak lagi ingin hamil. 

"Temuan kami menunjukkan bahwa wabah awal Covid-19 tampaknya telah membuat perempuan berpikir dua kali tentang memperluas keluarga mereka dan dalam beberapa kasus, mengurangi jumlah anak-anak yang pada akhirnya akan dimiliki," kata penulis utama penulis dan epidemiologi Linda Kahn, PhD, Mph.

"Ini adalah contoh lain dari potensi konsekuensi jangka panjang dari pandemi di luar efek kesehatan dan ekonomi yang lebih jelas," tambah Kahn.

Baca Juga: Era Pandemi, Simpanan Aman? Penarikan Aman? Nasib Bank?

Ilustrasi Ibu Hamil. (Pixabay/Cparks)
Ilustrasi Ibu Hamil. (Pixabay/Cparks)

Kehamilan menjadi lebih berisiko dan lebih sulit selama pandemi. Kahn, asisten profesor di departemen pediatri dan kesehatan populasi di Nyu Langone Health, mencatat bahwa semua perempuan dalam penelitian ini sudah memiliki setidaknya satu anak usia 3 atau lebih muda.

Bukti awal telah mengidentifikasi penurunan kelahiran di Amerika Serikat selama pandemi virus corona.

Data baru-baru ini menunjukkan bahwa AS melihat sekitar 300.000 kelahiran lebih sedikit pada tahun 2020.

Namun, hingga saat ini, beberapa investigasi telah mengeksplorasi akar penyebab di balik keputusan individu untuk menunda kehamilan.

"Hasil ini menekankan bahwa virus corona telah mengambil tidak hanya pada orang tua individu tetapi mungkin pada tingkat kesuburan secara keseluruhan," kata studi senior penulis epidemiologi Melanie Jacobson, PhD, MPH. 

Baca Juga: Profesor Sarah Gilbert Prediksi Virus Corona Penyebab Sakit Covid-19 akan Jadi Flu Biasa

Jacobson, seorang ilmuwan riset di Divisi Pediatri Lingkungan di Nyu Langone, memperingatkan bahwa investigasi ini hanya mencakup perempuan yang berencana untuk memiliki anak dan tidak memperhitungkan kehamilan yang tidak direncanakan.

Komentar