alexametrics

Heboh Virus Corona Varian R.1, Benarkah Lebih Menular dan Berbahaya?

Bimo Aria Fundrika
Heboh Virus Corona Varian R.1, Benarkah Lebih Menular dan Berbahaya?
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Lalu, apa itu Varian R.1 COVID? Benarkah lebih berbahaya dan lebih menular?

Suara.com - Organisasi Kesehatan Dunia baru-baru ini mengumumkan bahwa varian Delta telah melampaui mutasi lain dari SARS-CoV-2 sebagai strain paling menonjol di dunia. Tetapi para peneliti telah mengidentifikasi strain lain, varian R1, yang bertanggung jawab atas sejumlah kecil COVID -19 kasus di Amerika Serikat dan di seluruh dunia.

Lalu, apa itu Varian R.1 COVID-19? Benarkah lebih berbahaya dan lebih menular?

Seperti dilansir dari Health, Varian R.1 dari SARS-CoV-2, sebenernya bukanlah hal baru. Mutasi ini pertama kali terdeteksi di Jepang tahun lalu, dan sejak itu menyebar ke negara lain, termasuk AS.

Faktanya, Laporan Mingguan Morbiditas dan Mortalitas dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tertanggal 21 April, menunjukkan bahwa mutasi telah ada di Amerika Serikat pada awal April 2021, dan sebagian bertanggung jawab atas wabah di antara pasien panti jompo di Kentucky awal tahun ini.

Baca Juga: Firdaus Targetkan Pekanbaru Berstatus PPKM Level 1 dalam Dua Minggu

Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Ketika Departemen Kesehatan Kentucky dan departemen kesehatan setempat menyelidiki wabah COVID-19 pada pasien yang divaksinasi di fasilitas perawatan terampil, mereka menemukan varian R.1 selama pengurutan genom. Varian itu menunjukkan bahwa mutasi ini mungkin lebih mungkin menyebabkan infeksi terobosan daripada sebelumnya. 

Sejauh ini, varian R.1 telah terdeteksi di 47 negara bagian AS dan terkait dengan 2.259 kasus, menurut laporan Newsweek.

Menurut Amesh A. Adalja, MD, sarjana senior di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health's Center for Health Security, varian R.1 merupakan versi virus SARS-CoV-2 yang mengalami mutasi terkait dengan perubahan fungsi dari virus. Dengan kata lain, seperti halnya strain baru, R.1 dapat mempengaruhi orang secara berbeda dari virus versi asli.

Artinya identifikasi strain baru tidak selalu menyebabkan kepanikan. Meski varian baru apa pun dapat menimbulkan ancaman, Dr. Adalja mengatakan kecil kemungkinan varian R.1 akan mengalahkan varian Delta sebagai mutasi virus SARS-Cov-2 yang paling parah atau dapat ditularkan.

"Saya tidak menduga itu akan menjadi masalah besar karena tidak memiliki kemampuan untuk menggantikan Delta," katanya. "Sangat sulit bagi jenis mutasi ini untuk mendapatkan pijakan di negara yang memiliki varian Delta."

Baca Juga: Jadwal Vaksinasi COVID-19 Pada 27 September - 1 Oktober 2021 di Kabupaten Bekasi

Meski Dr. Adalja tidak selalu mengharapkan gejala yang berbeda dari jenis ini, ia mengatakan hal itu berpotensi mempengaruhi lebih banyak orang yang divaksinasi terhadap COVID-19.

Komentar