facebook

Jadi Salah Satu Penyakit Paling Mengintai Lelaki, Kenali Gejala Kanker Prostat

Bimo Aria Fundrika | Aflaha Rizal Bahtiar
Jadi Salah Satu Penyakit Paling Mengintai Lelaki, Kenali Gejala Kanker Prostat
Kanker prostat (pexels).

Kebanyakan yang mengalami penyakit ini, mereka yang berada di usia sekitar 60 tahun.

Suara.com - Kanker prostat merupakan jenis kanker yang ditemukan paling tinggi ketiga di seluruh dunia. Berdasarkan penelitian dari American Institute for Cancer Research mengatakan, kanker prostat merupakan kanker kedua paling umum terjadi pada lelaki di dunia.

Kebanyakan yang mengalami penyakit ini, mereka yang berada di usia sekitar 60 tahun. Meski demikian, lelaki muda pun juga mengalami hal serupa, di mana ini terjadi lebih cepat bagi lelaki berusia 15-40 tahun.

Di Indonesia sendiri, Global Cancer Statistic menunjukkan, kanker prostat merupakan kanker kelima dengan jumlah kasus sebanyak 13.563 pada tahun 2020, sebagaimana yang dilansir dari data International Agency for Research on Cancer dari WHO.

Melansir dari keterangan rilis yang diterima Suara.com, Jumat (19/11/2021), Dokter Spesialis Onkologi Radiasi sekaligus Ketua Umum PORI Prof. Dr. dr. Soehartati Argadikoesoema Gondhowiardjo, mengatakan, terlepas dari tingginya angka kasus kanker prostat pada lelaki di Indonesia, 70 persen lelaki yang terdiagnosa baru mencari pengobatan medis ketika sudah terlambat.

Baca Juga: Kasus Kanker Paru-paru Tinggi Pada 2020, Kenali 5 Penyebabnya!

Ilustrasi kanker prostat. (Elements Envato)
Ilustrasi kanker prostat. (Elements Envato)

Menurutnya, kebanyakan pasien mencari pengobatan ketika mereka sudah mencapai stadium akhir kanker.

Selain itu, kanker prostat merupakan jenis kanker yang berkembang di area kelenjar prostat, dan mulai muncul ketika sel-sel dalam kelenjar tumbuh di luar kendali. Tak hanya itu, kelenjar ini juga memproduksi cairan yang merupakan bagian dari air mani.

Ada beberapa jenis kanker prostat, mulai dari adenocarcinomas, sel carcinomas kecil, tumor neuroendocrine, sel transisi carcinomas, dan sarcomas.

Kebanyakan kasus kanker prostat berasal dari jenis kanker s adenocarcinomas, sementara jenis lainnya terbilang langka.

Terlepas dari tingginya tingkat terjadinya kanker prostat pada lelaki secara global, para peneliti tidak mengetahui secara pasti apa penyebab dari kanker prostat. Namun, beberapa faktor risiko telah diidentifikasi, misalnya mutasi gen, ras, dan pola diet. Apabila seseorang memiliki sejarah kanker prostat dalam keluarga, maka ada kemungkinan besar memiliki gen yang dapat mengakibatkan kanker prostat.

Baca Juga: Daftar 5 Bintang Sepak Bola Dunia yang Menderita Penyakit Kanker

Menurut dr. Soehartati Argadikoesoema, dari banyak kasus kanker prostat umumnya tidak bergejala, khususnya pada stadium awal. Adapun gejala yang muncul pada stadium lanjut adalah terjadinya masalah urinasi, termasuk buang air kecil lebih lambat, atau lebih sering pada malam hari.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar